Hari Raya Aidiladha di Madrid 2019

Malam semalam ada sedikit perselisihan bersama suami. Saya bagitahu dia yang hari raya Aidiladha di Madrid adalah esok, hari ahad. Dia kata tak..hari Isnin. Saya pun rasa pelik lah. Kenapa pulak Isnin? Bukankah kita hari ini (Sabtu) puasa Arafah? Baru sekejap tadi kita iftar (buka puasa). 

Maksudnya besok (Ahad) adalah 10 Zulhijjah. Mestilah hari raya Aidiladha kan? Rupanya....saya tak tahu yang hari raya Aidiladha di Morocco / Maghribi jatuh pada hari Isnin. Konpius la kejap makcik kan? Hehehehe :) 


Encik El Kabdani lagi lah konpius sebab dia bagitahu kawan2 dia yang solat raya hari Isnin. Sudahnya dia terpaksa la solat dekat masjid kecil berdekatan rumah je. Kalau tak dapat la solat di Masjid M30 atau Islamic Center di Barrio de la Concepción

Saya pulak memang dah bagitahu akan solat hari raya Aidiladha di KBRI (Kedutaan Besar Republik Indonesia - gambar di bawah) bersama teman-teman Indonesia. Kami raya berasingan kali ni. Membujang trang tang tang. Kenapa Encik El Kabdani tak ikut? Dia pemalu tahap dewa wa wa wa wa. :)


Dari rumah pukul 8 pagi. Saya tunggu kawan-kawan dari Villaverde Alto sama-sama naik Renfe Cercanias hingga ke Nuevos Ministerios (macam KTM). Kemudian kami tukar naik Metro Line 6 (circular) ke Avenida de America. Dari situ naik bas hingga ke KBRI. 


Kami fikir kami sampai lambat sebab solat hari raya Aidiladha biasanya cepat. Kalau di Masjid M30 jam 8.30 pagi sudah solat. Alhamdulillah, solat di KBRI mula jam 9 pagi. Masa kami sampai jemaah baru saja hendak bangun memulakan solat. 

Pagi ini ketika dengar khutbah, pak imam ada sebut pasal peristiwa tembakan di Oslo, Norway. Hampir serupa dengan peristiwa di New Zealand. Bagaimanapun usaha penembak tu berjaya dipatahkan. Masha Allah. Semoga Allah melindungi kita semua dari tindakan kejam pengganas seperti ini. Amin. 


Lepas solat ada sesi bermaafan seperti gambar di atas. Semua berbaris dan saling minta maaf. Saya hairan adakah wanita bermaafan sesama lelaki jugak? Rupanya kita cuma tunduk hormat saja sambil buat macam nak salam tapi tak bersentuhan. 

Ucapan salam yang biasa - Minal Aidil Wal Faizin. Maaf zahir batin yah?



Kemudian sesi makan ringan dahulu dengan kuih-muih (gambar di atas - sebelah bawah-kanan). Selepas itu makan tongseng, nasi bersama limpa dan tahu goreng sambal, ayam masak lemak kuning dan sedikit keropok. 


Apa itu tongseng?

Tongseng adalah sejenis gulai dibuat dengan menggunakan daging yang masih melekat pada tulang, terutama tulang rusuk dan tulang belakang. Tongseng pada umumnya menggunakan daging kambing. Di samping itu dimasukkan sayuran seperti kobis, bawang putih dan tomato. Tongseng dianggap sebagai makanan khas daerah Solo, Magelang dan sekitarnya. - Sumber: Wikipedia

Untuk pencuci mulut atau di sini dalam bahasa Sepanyol dipanggil 'postre' adalah rojak yang kawan saya panggil 'asinan' kalau di Indonesia. Sedap..sedikit pedas.

Inilah teman-teman Indonesia saya. Dari Kiri - Watt, Ibu Kuja (orang Sunda), Suty (orang Jawa), Ibu Kus (Orang Acheh). Indonesia sangat besar dan saya dapat belajar banyak bahasa dari mereka semua. Masha Allah. 

Jamuan tamat lebih kurang jam 11.30 pagi dan kami masing-masing pulang. Mengantukkkk!! Kami ambil kenderaan awam yang sama. Tukar di Avenida de America Metro seperti gambar di bawah. 


Selamat Hari Raya AidilAdha 1440H dari Madrid.
Maaf Zahir dan Batin.

0 Comments