Pada hari ahad minggu lepas iaitu pada 18 Februari 2018, saya telah pergi melihat perarakan sambutan Tahun Baru Cina di Madrid bersama seorang kawan, Muslimah dari Malaysia yang berketurunan Cina. 

Kawan saya ni saya kenal dari kelas bahasa Sepanyol yang saya ambil setiap dua kali seminggu dan kelas ini akan berakhir bulan ini T_T ahh..sedihnye. Saya sangat teruja bila terjumpa orang Malaysia di Madrid ni. Kawan saya ni tinggal di Madrid sudah 18 tahun!!! Masha Allah.


Kami merancang pergi bersama anak2 teman saya dua orang, seorang pelajar wanita asal Maghribi yang sudah tinggal di Madrid bersama keluarganya 15 tahun dan juga seorang kanak2 lelaki Maghribi yang ibunya adalah jiran kawan saya. Ibunya tidak dapat pergi kerana menjaga adiknya yang sakit.

Kami berjanji untuk bertemu pada pukul 10.30 pagi di Embajadores dan dari situ kami naik bas ke Jalan Marcelo Usera. Saya lupa yang hari Ahad biasanya ada 'open air flea market' atau kalau bahasa Malaysia; Pasar lambak. 

Bila saya melangkah ke arah perhentias bas nombor 60, saya ternampak seorang lelaki badut memberi persembahan di hadapan kereta2 yang berhenti di lampu isyarat dan juga kedai2 yang dibuka ditepi jalan. Saya secara peribadi tidak pernah pergi lagi ke pasar El Rastro ni. Suatu hari nanti Insha Allah.

Di dalam bas nombor 60 yang kami naiki ada ruang untuk mereka yang berkerusi roda dan ibu bapa yang membawa anak2 mereka menggunakan kereta bayi. Perjalanan dengan bas dalam 30 minit saja dan kalau ada tiket Bas-Metro 10 perjalanan, cuma berharga 1,20 euro.

Masa kami sampai, jam sudah menunjukkan 11.15 pagi dan kami tanya  orang2 yang bergerak ramai2 menuju ke suatu tempat. Pelajar Maghribi yang bersama kami lah yang sering bertanya kerana dia boleh berbicara bahasa Sepanyol seperti orang Sepanyol. Masha Allah.

Semasa berjalan ke arah Jalan Marcelo Usera, saya berbual2 dengan pelajar Maghribi ni. Rupanya dia suka menonton drama Korea dan cuba belajar bahasa Korea sendiri! Teruja terus saya jadinya..hahah. 

Iyelah, apa taknye kerana ni boleh jadi tajuk perbualan kami taklah saya terpinga2 nak cakap apa sebab pelajar ni beza umur dengan saya hampir 20 tahun! Jurang generasi yang besar itu sudah pasti ada.

Saya tanya dia apa perkataan2 bahasa Korea yang dia tahu. Dia kata, 아줌마, 엄마, 아빠...Saya tanya apa drama2 Korea yang dia tengok? Dia bagitahu tajuk dalam bahasa Sepanyol. Saya tak faham dan dia pula tidak boleh berbahasa Inggeris. 

Kemudian dia beritahu satu tajuk..Jambori..Jambori? Cerita apa nih? Teka punya teka rupanya Jang Bo Ri...hahaha..Saya lupa yang orang Arab tak boleh nak sebut '-ng' sebab bunyi ni takde dalam sebutan bahasa Arab. Puas saya suruh suami saya sebut pun dia tak boleh.


Tak lama kemudian kami nampak ramai orang dah berkumpul di tepi2 jalan dengan memakai topi hiasan Tahun Baru Cina. Anak2 kawan saya dah bising nak topi tu tapi kami tak nampak langsung kat mana nak dapatkan topi ni. 

Ada seorang perempuan Sepanyol yang baik hati, bagi dua topi  kepunyaan dia kepada kami tapi masih tidak cukup untuk seorang lagi kanak2. Kami teruskan perjalanan dan akhirnya nampak orang yang bagi topi percuma ni di hadapan sebuah kafe. Kami minta empat terus.


Kami berdiri dalam 30 minit menunggu untuk perarakan bermula. Mula2 ada sebuah bas dua tingkat yang membuka tirai dan diikuti dengan bermacam2 jenis perarakan yang lain. Lihatlah gambar2 seperti dibawah.



Gula2 atau dipanggil caramelo dalam bahasa Sepanyol diberikan kepada kanak2 yang melihat perarakan.

Lepas 15 minit perarakan bermula, saya dah mula bosan..hehe. Saya sebenarnya cepat sakit lutut kalau berdiri lama2 di satu tempat. Kalau jalan terus je ok. Tiba2 ada satu makcik Sepanyol tegur budak perempuan belakang saya. 

Dia pun nak duduk tepi kaki lima sebab lutut dia dah sakit. Alahai macam tahu2 je makcik ni yang saya pun sakit lutut. Hehe...Terus saya ambil kereta bayi kawan saya dan tunggu di tepi jalan yang tiada orang. Senang sikit nak bergerak2 supaya lutut tak terasa panas. 


Dalam pukul 12:45 tengahari perarakan pun tamat. Semuanya berlalu dalam masa satu jam saja. Kawasan di Marcelo Usera ni dipanggil 'Chinatown' kerana ramai orang Cina tinggal disini. Jadi setiap tahun perarakan tahun baru Cina akan diadakan disini.

Anak2 kawan saya sudah mengomel kelaparan. Saya ada buat kimbap untuk mereka dan kawan saya pula beli popia goreng inti sayur. Kami pun makan di taman kecil yang berdekatan. 

Alhamdulillah anak2 kecil dapat terima makananni dan bagi pelajar Maghribi; ini adalah pertama kali dia makan makanan Korea! Tapi chep dia orang Malaysia daa..hehe.

Dalam pukul 2 petang kami pun pulang ke rumah masing2. Kawan2 saya pulang dengan bas dan saya dengan Metro dari Plaza Eliptica.
Nama tajuk sangat eksotik..hehe. Hssoua Belboula adalah sejenis sup dari barli yang dimasak bersama susu. Ceritanya begini, suami saya baru2 ini demam شفاه الله dan tahun ini je dia sudah demam dua kali. Saya biasanya kalau masa demam memang tak larat nak makan dan takde selera. Semua benda rasa pahit kat tekak dan lidah.

الحساء - Sup

بلبولة - Belboula

الشعير - Barli

Biasanya saya akan masak bubur nasi macam bubur lambuk tu tapi lebih cair dengan bermacam2 sayuran sebab suami saya suka bubur yang banyak air. Tapi baru2 ini dia kata dia tanak makan bubur yang saya buat tu. 

Dia nak makan masakan Maghribi. Hahaha...iyalah, dia dibesarkan dengan masakan arwah ibu mertua saya dan bila masa sakit mesti la tekak nak makanan Maghribi jugak. 



Saya, memang takde idea la apa dia masakan Maghribi yang boleh dimasak masa tengah demam ni. Dia dengan demam2 tu pergi cari bahan dan bila balik, atas meja ada sebungkus satu kilo bijian barley yang dipanggil Al Belboula dan sekotak susu fat-milk satu liter. 

Saya tanya suami macam mana nak buat. Dia kata biar dia yang masak takut nanti saya masak jadi rasa Malaysia pulak..haha. Oklah chepppp...masak le. تفضّل. 

Suami saya suruh masak air sampai mendidih dalam periuk, kemudian dia masukkan tiga sudu besar bijian Al Belboula dan masak sampai kembang. Kemudian dia masukkan sedikit garam. Lepas dah kembang, kecilkan api dan masukkan susu setengah liter. 

Ada orang suka letak macam2 bahan lain tapi suami saya suka begini dengan susu yang banyak. Pastikan sentiasa kacau sebab takut susu melimpah keluar dari periuk dan boleh hangit didasar periuk kalau dibiarkan saja. 


Makan panas2. 


Khasiat barli ni memang banyak antaranya dapat menyejukkan badan bagi orang yang tengah demam, barli sebagai natural medicine dan macam2 lagi boleh baca di sini. Untuk resepi Hssoua Belboula yang menggunakan lebih banyak bahan, boleh lihat resepi disini.

Apa pendapat saya? Hmm..ok je rasa dia. Kalau demam2 cuba lah. Tapi saya suka yang lebih savoury macam bubur lambuk. Heheh..orang Malaysia nak menang jugak. Wassalam.
Seingat saya di Malaysia tiada budaya tip. Tidak pasti kalau sekarang ada dilakukan. Mungkin juga di restoran2 yang ekslusif tip diberi kepada pelayan2 yang memberi servis terbaik. 

Kenapa saya nak cerita pasal budaya tip hari ini sebab baru2 ini kami pasang router fiber internet dirumah sebab sambungan internet kami sebelum ini sudah macam kura2 daaaa...

Kemudian sebelum juruteknik yang pasangkan router ni pulang, suami saya tanya kalau saya ada 5 euro ke tak? Saya tanya untuk apa? Dia kata bagi tip sikit kat juruteknik tu sebab penat dia pasangkan kabel dalam satu jam macam tu.

Hmm..saya tak faham. Bukankah mereka dah dapat gaji setiap bulan? Ini memang kerja mereka kan? 

Masa saya mula2 datang ke Madrid, kalau kami makan di restoran untuk menu tengahari macam 12 euro seorang, suami akan bagi 2 euro atau lebih kepada pelayan. Kalau kami cuma minum petang macam minum kopi dan croissant saja, dia tidak bagi tip.


Perkataan tip dalam bahasa Sepanyol dipanggil ´propina´. Dari pembacaan saya budaya tip ini sebenarnya adalah satu tajuk yang menjadi sumber perdebatan di kalangan mereka. 

Budaya tip di Spain bukanlah satu tradisi seperti di Amerika dan mereka orang2 Spain, suatu waktu dulu rasa sangat pelik kenapa kena tinggalkan tip di restoran atau bar. 

Tetapi ada dikalangan mereka yang mengatakan pemberian tip adalah satu cara untuk menunjukkan rasa terima kasih dan menunjukkan bahawa pelayan melakukan tugasnya dengan baik. 

Di Spain, sesetengah orang meninggalkan tip jika mereka fikir perkhidmatan itu sangat baik, tetapi jika tidak, mereka tidak akan meninggalkan tip.

Di Spain juga, pelayan menerima gaji tetap. Kalau seorang pelayan menerima tip, itu adalah wang yang mereka terima sebagai bonuslah. Nampaknya perdebatan tentang tip di sini bukanlah dari tradisi tapi bergantung pada perkhidmatan yang diberikan sama ada bagus atau tidak.

Ramai orang Spain fikir yang makan di restoran mahal dan tidak mahu membayar lebih untuk tip. Ramai yang berpendapat bahawa tidak ada tip diberikan dalam pekerjaan lain juga, dan tugas pelayan pun tidak berbeza. 

Nampaknya pemberian tip ni bergantung kepada tempat yang kita lawati. Kalau macam di Amerika seperti menjadi satu kewajipan untuk beri tip. 

Tapi seperti apa yang dilakukan oleh suami saya kepada juruteknik, dia kata ini budaya di sini. Kalau dia pergi kerja di rumah2 orang Spain, mereka selalu bagi dia tip yang banyak. Jadi macam membalas baliklah..:) 


Jadi, bagi tip atau tidak bagi tip?


Mudah saja. Tidak ada budaya tip di Spain. Kalau rasa nak beri, berilah. :)

Tapi suami saya kata, kalau juruteknik tu orang Maghribi, mesti dia tak nak tip tu..hehe. Wallahualam.

Sumber rujukan: Gastronomia, El pais
Untuk Sevilla 2H1M – Bahagian 5 saya akan sambung tentang pengalaman kami melawat Sevilla dan salah satu tempat menarik di Sevilla adalah Royal Alcázar atau dalam bahasa Sepanyol di panggil Real Alcázar de Sevilla.

Alcázar bermaksud istana dan seperti yang diterangkan dari wikipedia adalah seperti berikut:
An alcázar ( /ˈæl kəˌzɑːr/)[1] is a type of Moorish castle or palace in Spain and Portugal built during Muslim rule, although some were founded by Christians and others were built on earlier Roman or Visigothic fortifications. Most of the alcázars were built between the 8th and 15th centuries. Many cities in Spain have an alcázar. The term is sometimes used as a synonym for "castillo" or castle; palaces or forts built by Christian rulers were also often called alcázars.

Sevilla atau Granada? Hmm..satu pilihan yang sukar. Granada terkenal dengan Istana Alhambra yang pada pendapat saya wajib pergi TAPI....tiket nak masuk istana ni dalam 14 euro memang cepat sold-out, jadi kena beli on-line paling tidak 3 bulan awal. 

Krezi gitu, tapi begitulah...atau pun ambil guided-tour dalam 40 euro seorang (tapi sekarang ada promosi 29 euro seorang) dan tak perlu lah beli awal. 

Tiket Alhambra booking di sini: Alhambra General

Guided Tour Alhambra di sini: Alhambra Tour

Kalau tak dapat masuk Istana Alhambra? Pilihan kedua adalah Royal Alcázar ini yang pada pendapat saya hampir sama cantiknya dengan Istana Alhambra dalam 80%. Puas hati dan terubatlah hati tu walaupun tak dapat masuk Istana Alhambra. 

Di Sevilla tak perlu booking tiket nak masuk Royal Alcázar, beratur je..dalam 10-15 minit dah dapat tiket. Tak perlu nak beratur lama sangat dan tiket lebih murah 9,50 euro. 

Kalau ada banyak masa dan pitih, pergi saja ke semua tempat2 yang tersohor untuk dilawati di Sepanyol seperti Granada, Sevilla, Cordoba, Toledo dan Barcelona. Madrid? 

Femes jugak..hehe. Kalau minat bola, boleh lah singgah Stadium Santiago Bernabéu di Madrid, kalau tak, saya rasa boleh skip je Madrid ni. :)


Baiklah, mari sambung cerita dari Sevilla 2H1M – Bahagian 4: La Giralda. Untuk pergi ke Royal Alcázar taklah susah dari La Giralda. Kalau kita berdiri betul2 di hadapan La Giralda, jalan ke kiri dalam 2 minit dah jumpa pintu belakang (Back gate) Royal Alcázar. 


Kami pula tak terus ke Royal Alcázar tapi pergi merayau2 ke jalan2 sekitarnya mencari cenderamata. Lepas tu baru kami pergi ke Royal Alcázar. Macam gambar di atas ni, kami lalu lorong menuju ke pintu belakang. 

Terjumpa kedai seramik ni tapi kami tak masuk. Teringat kata suami, piring seramik ni beli kat Maghribi je. Lagi cantik dan lebih murah. Hehe..Moroccan pride. Sentiasa la ada rasa competition. Iyalah, sejarah antara negara mereka beratus2 tahun, jadi dah ada dalam darah semangat tu. Kira2 macam Jepun dan Korea lah.


Mulanya kami ingat inilah pintu nak masuk Royal Alcázar (Sebelah kanan-gambar atas). Jadi kami pun masuklah, ambik gambar punyalah banyak sebab excited sangat tapi lama2 tengok orang macam banyak keluar je berbanding masuk. 

Bila dah masuk gate, ada bangunan kuning di hujung taman. Bila tiba di bangunan kuning ni baru sedar, oh, pintu keluar rupanya. 

Kami tanyalah pelancong yang keluar. Mereka kata kalau nak pergi ke pintu utama, kena keluar semula gate belakang ni dan belok ke sebelah kiri. Sebelah kiri-gambar atas adalah Tourist Information Center. Kami tak masuk sebab dah dapat peta Sevilla di Hostal Pension Catedral.


Bila kami keluar je dari pintu belakang ni kami dikerumuni mereka yang menjual pakej tarian flamenco. Rata2 beserta minuman alkohol. 1 jam persembahan bersama minuman dalam 35 euro. 

Ada satu pakcik ni bersemangat sangat terangkan. Kami dengar je lah. Persembahan yang ada semuanya waktu malam. Tapi sebab ini hari pertama kami sampai, dah ada rasa2 pancit..hehe. Kawan saya pula jet lag, masih tak biasa lagi dengan waktu Spain. 

Sesungguhnya stamina masa awal 30-an dan awal 40-an ini memang sangat berbeza. :) 


Kami pun tolak promosi pakcik tu dan terus belok ke kiri, nampak satu barisan panjang, terus kami beratur. Sebenarnya taklah panjang sangat sebab kami tak perlu tunggu lama seperti di Istana Alhambra. 

Masa beratur ada seorang makcik dari Amerika (berdiri belakang kawan saya, gambar atas, kanan). Dia tegur kami sebab nak tahu bahasa apa yang kami cakap.:) 

Dari situlah dia mula cerita yang dia dari New York tengah cuti2 dengan suami dia. Tapi suami dia tak berminat nak masuk Royal Alcázar terpaksa la dia beratur sorang2. Alahai..

Inilah dia pintu utama Royal Alcázar. Masha Allah, cantik kan?




Kami beratur dalam 15 minit macam tu, beli tiket untuk dua orang. Satu tiket berharga 9,50 euro. Sebenarnya ada free entry ke Royal Alcázar setiap hari Isnin dari pukul 4 petang. Tapi sebab kami datang hari Rabu tak dapatlah masuk secara percuma. 

Tapi saya rasa lebih baik bayar sebab untuk masuk percuma ni cuma dapat satu jam saja dan kami merayau2 dalam Royal Alcázar ni lebih kurang dua jam. Jadi kalau cuma satu jam, memang rasa tergesa-gesa sangat! Dua jam tak termasuk beratur nak beli tiket tau.

Dari laman web Royal Alcázar: Monday from 18:00 to 19:00. from April to September, and from 16:00 to 17:00 from October to March: Free.

Nak masuk kena scan barang2 macam kat airport lepas tu baru dapat beli tiket. Tiket untuk dua orang dia print dalam satu tiket je. Lepas bayar tiket, pertama sekali kami kena melalui satu taman kecil yang dipangil - The Lion Courtyard. 

Lepas tu kami terus lalu pintu gerbang seperti diatas dan terus jumpa bangunan dengan hiasan Moorish seperti di gambar di bawah ini. Seterusnya adalah gambar2 di dalam Royal Alcázar. Tip: Kalau boleh pakailah baju selain warna hitam, coklat atau kuning sebab nanti tenggelam, gambar tak jelas. 









Selepas puas merayau2 di bahagian dalam Royal Alcázar, kami pun terus mencari kawasan tamannya yang besar seperti gambar di bawah. Kami nampak sebuah kerusi panjang, terus tak lepaskan peluang untuk duduk melepaskan lelah dan minum air. 

Cantik taman dia, dijaga rapi dan sangat luas. Sayup mata memandang melihat pokok2 palma yang tinggi memenuhi ruang taman. Saya terkenang2 kampung halaman. Berbeza dengan taman di Istana Alhambra yang lebih romantik tapi kalau di taman Royal Alcázar ni saya rasa lebih tenang. 



Di dalam taman penuh dengan pokok2 limau yang pahit. Hanya sesuai untuk dibuat teh dari kulitnya. Di dalam taman ada beberapa pekerja tengah menyelenggara beberapa peralatan seperti pakcik dalam gambar di atas. 


Pictures cannot do the justice. Memang kena datang sendiri dan lihat sendiri keindahan istana Royal Alcázar dan taman dia yang mendamaikan ini. Subhanallah. Sentiasa terfikir bagaimana keadaannya kehidupan ketika era kegemilangan Islam di sini. Kalaulah kita boleh kembali ke zaman silam untuk melihat semua ini.


Kami banyak habiskan masa rehat2 di taman ni. Bila dah nampak pasu bunga dalam gambar di sebelah kanan-bawah gambar di atas, maknanya kita sudah sampai ke penghujung dan akan jumpa pintu keluar dari Royal Alcázar.


Pintu keluar dari Royal Alcázar adalah seperti gambar di atas dan di sinilah kami sesat untuk cari pintu utama Royal Alcázar. Nampak tak La Giralda? Dekat kan? Itu yang saya kata Royal Alcázar dengan La Giralda jalan kaki cuma 2 minit je. :)

Lepas melawat Royal Alcázar ni kami merayau2 lagi di tengah bandar sampai pukul 3 petang dan kembali ke Hostal Pension Catedral untuk check-in. Balik memang dah pancit, mandi, solat, tidur kejap dalam pukul 7 petang kami keluar semula. Oh..kami tak makan tengahari pun sebab masih kenyang lagi dari sarapan di Kafe Pan y Piu pagi tadi. 

Petang ni kami pergi melawat Metropol Parasol dan Masjid Sevilla @ Sevilla Mosque Foundation. Tunggguuuuu...sehingga ke post seterusnya. Insha Allah.
Saya sebenarnya tak pernah rasa atau cuba makanan Maghribi sebelum berkahwin. Selepas berkahwin baru saya tahu..sedap rupanya masakan Maghribi ni. Masha Allah. Kalau tak, dulu..balik2 makanan Korea, Jepun, Malaysia..turn on repeat mode. :) 

Makanan Maghribi penuh dengan rempah ratus dan yang pasti lain dengan makanan Melayu atau nusantara. Makanan kita banyak juga menggunakan rempah ratus tapi dari pemerhatian saya makanan Maghribi banyak menggunakan rempah ratus yang sudah dikisar halus.


Gambar: *SHERWOOD* Flickr - Spices in the medina of Marrakech

Antara rempah ratus yang banyak digunakan untuk makanan Maghribi; azafran - rempah yang paling mahal di dunia, jintan putih, serbuk paprika merah yang manis dan untuk herba; daun pasli dan daun ketumbar. 

Cerita pasal daun pasli, di Madrid, kalau kita beli sayur2 di kedai (seperti gambar di bawah) sebelum membuat pembayaran kita boleh minta daun pasli percuma.

Dame un poco de perejil, por favor -  Boleh beri saya sedikit daun pasli?


Tapi daun ketumbar kena beli dan tidak diberi secara percuma. Satu kali di Malaysia, saya cuba masak tajine ayam untuk keluarga dan puas saya cari daun ketumbar di pasar di kampung tapi cuma dijual dalam kuantiti yang kecil dan masakan Maghribi pula menggunakan banyak daun pasli dan ketumbar.


Gambar: Tabkh.org

Kali ni saya nak cerita pasal makanan Maghribi iaitu Bissara. Suami panggil Baisara. Ada juga yang sebut Bessara tapi yang pasti dalam tulisan bahasa Arab ditulis begini بيصارة. Bissara ni orang Maghribi biasanya makan untuk sarapan kerana ia kaya dengan protein dan berat. Jadi bagus untuk mendapat tenaga waktu pagi sebelum bekerja. 

Tapi, sebenarnya boleh je makan tidak kira waktu. Cuma awas...siapa yang alah, siap sedia lah kerana badan akan mengeluarkan angin dari setiap penjuru. :) Jadi kami tidak akan makan pada waktu malam kerana takut perut berangin. 

Makanan seperti Bissara ni kami sebut potaje dalam bahasa Sepanyol atau dalam bahasa Inggeris potage. Makanan seperti ini sesuai sangat untuk musim sejuk, dimakan panas2 bersama potongan roti Baguette dan lebih sedap lagi dengan roti Maghribi. 

Bissara ni rupa dia lebih kepada potaje atau puree. Kita masak lama2 atas dapur sampai lembut, kemudian kita kisar pakai ´hand blender´ dan jadilah seperti bubur bayi...hehe. Siapa biasa makan Hummus, Bissara ini lebih kurang begini, tetapi lebih berair dan menggunakan kekacang yang berlainan iaitu kacang parang

Di Sepanyol, kami panggil - habas atau dalam bahasa Inggeris - Fava beans atau dalam bahasa Arab  فول.


Kelmarin suami saya minta saya masakkan Bissara ni, sebab dah lama tak makan. Hehe..saya pulak jenis tak berapa suka makan potaje atau puree..kalau saya masak pun untuk suami je. Entahla, perut rasa tak puas kalau tak makan nasik. Perut orang Malaysia..hehe.

Untuk resepi Bissara ni saya guna resepi asal dari laman web tabkh.org. Sebenarnya setiap keluarga ada cara tersendiri untuk masak Bissara ni dan setiap bahagian timur,barat,utara dan selatan Maghribi pun ada cara yang berbeza untuk masak satu makanan yang sama. 

Sama juga macam di Malaysia, sambal tumis mak saya mungkin rasa dia lain dengan sambal tumis mak orang lain.. :)

Bissara


1/2 kg kacang parang

2 sudu besar daun pasli yang dipotong halus

2 sudu besar daun ketumbar yang dipotong halus

1 biji bawang besar Holland

7 ulas bawang putih

1 biji tomato besar (kalau boleh yang merah ranum)

2 sudu besar minyak zaitun evoo (extra virgin olive oil)

1 sudu teh kecil garam 

1 sudu teh kecil serbuk paprika manis

1 sudu besar jintan putih

Air sehingga menutupi semua bahan2

Cara-cara

Masukkan kacang parang ke dalam periuk 
Masukkan semua bahan-bahan lain
Masukkan air sehingga melitupi kesemua kacang parang
Masak pada api sederhana dan selepas 30 minit tutup api dan biarkan sejuk seketika (saya biasanya tak tunggu hingga sejuk dan kisar terus masa panas2 tapi kena berhati2 takut merecik)
Gunakan hand blender dan kisar (saya biasa tak pindahkan dalam bekas lain untuk kisar, dalam periuk tu terus kisar)
Masak semula 10 minit dengan api sederhana (awas! jangan guna api besar sebab takut Bissara hangit) dan sekejap2 kacau supaya dasar periuk tak hangit
Hidangkan dalam mangkuk kemudian dihias minyak zaitun dan jintan putih.

Tip: Makanan seperti sup harira atau potaje Maghribi ni, lebih enak kalau dimakan sehari selepas dimasak. Mungkin sebab rasa dia sudah sebati. :)
Saspen tak tajuk dalam bahasa Sepanyol? ;) Hehe..tiba2 saya nak menulis dalam bahasa lain pula ke hari ni? Satu hari nanti Insha Allah. Kali ini saya nak cerita pasal Chorizo ataupun dikenali sebagai sosej buatan tangan yang diasapkan atau disalaikan. 

Chorizo ni adalah antara makanan kegemaran rakyat Sepanyol dan rata2 dibuat dengan daging khinzir. Tapi Chorizo yang saya jumpa baru2 ini adalah halal dan dibuat dari campuran daging lembu dan daging burung turki. 


Kenapa saya nak cerita sangat pasal Chorizo?

Sebenarnya, kalau nak cari makanan Sepanyol yang halal susah nak cari di sini. Makanan dari negara2 Arab yang halal banyak di Madrid dan juga di bandar2 besar di Sepanyol. 

Tapi, kadang2 mesti kita rasa ingin tahu apa agaknya rasa makanan asal orang di negara yang kita ingin lawati, ye tak?

Tapi mungkin juga ada yang tak ambil berat sangat tentang makanan bila melancong dan bawa siap2 makanan dari Malaysia macam mee segera dan sebagainya kerana malas untuk memikirkan halal atau tidak atau syubhah dan sebagainya. 

Tapi bagi saya, sebaliknya saya suka makan apa yang boleh dimakan selagi mana halal di negara yang saya ingin lawati. 

Malangnya, di Sepanyol ini makanan kebangsaan dia memang dari daging khinzir seperti Jamon Iberico yang kita boleh jumpa berlonggok2 di dalam pasaraya seperti Carrefour dan sebagainya di sini. 

Bila masuk je bahagian makanan, tiba2 ada bau yang menyengat dan seperti berkulat..itulah dia bau jamon (sebut ´khamon´)

Kembali kepada cerita chorizo, suatu hari saya tanya suami, ada tak Chorizo halal? Dia kata ada. Banyak dijual di kedai2 daging (Carniceria) masyarakat Islam di Madrid. Satu hari dia bawak balik Chorizo dan mulalah saya cari resepi di Pak gugel. 

Akhirnya saya jumpa satu resepi yang memang disukai ramai di Sepanyol untuk sarapan pagi yang berat. Sebenarnya orang kat sini tak makan berat sangat, cuma secawan café con leche (cafe latte) dan croissant atau churros biasanya.



Nama resepi ini Huevos Revueltos con Chorizo = Telur hancur bersama Chorizo.

Ada banyak versi resepi ini. Kali pertama saya buat, cuma telur dan Chorizo. Kali kedua saya tambah bawang Holland dan bawang putih. Pilihan saya adalah resepi yang pertama sebab rasa Chorizo tu lebih terserlah tapi di resepi kedua rasa Chorizo terselindung oleh kekuatan bawang putih. 

Tapi suami saya penggemar tegar bawang putih, kalau boleh semua makanan nak ada bawang putih, jadi dia pilih resepi kedua. :)


Pastikan tidak meletakkan apa2 minyak sebelum menggoreng Chorizo. Chorizo ni sendiri akan mengeluarkan minyak. Banyak kan? 

Perlu dibuang sebelum dicampur telur..tapi sebenarnya minyak nilah yang buat bau telur hancur ni lagi sedap...tapi lemak kot! Adoi..takpe lah..terima kasih. Sebab tu walaupun tekak kata sedap tapi Chorizo ni tak boleh makan hari2. T_T

Saya tanya suami berapa harga satu batang Chorizo ni? Dia tak ingat jadi tak dapat lah saya nyatakan kat sini. Tapi yang pasti Chorizo ni boleh dimakan begitu saja sebab dia sudah direbus sebelum diasapkan. 

Dan saya suka sangat bau ´smoky´ ni hmmmmm....nyamm..macam pisang salai..adoi, rindu kejap. Hantu pisang salai di Madrid ni dah lama tak pekena pisang salai..kekeke.

Perkataan Chorizo juga bermaksud pencuri dan sentiasa digunakan untuk ahli2 politik yang mencuri duit rakyat :)

2. (colloquial) (criminal) (Spain)
a. thief
La mayoría de los políticos son unos chorizos y unos mentirosos. = Most of the politicians are thieves and liars.

b. small-time crook (colloquial)
Un chorizo le robó la cartera. = A small-time crook pickpocketed his wallet.



Kami makan dengan zaitun hitam yang direndam dalam bawang putih (lagi!!) :) dan minyak zaitun evoo (extra virgin olive oil) dan tak lupa roti Maghribi yang lembut.
Subhanallah!! Madrid dilitupi salji baru2 ini pada hari Ahad dan Isnin ( 4 dan 5 Februari 2018).Orang yang berusia pun boleh jadi teruja bila tengok salji turun kan? 

Walaupun sejuk mencengkam ke tulang tetapi hati terasa hangat. Puitis gitu. Heheh..Tiba2 jadi seronok sangat macam kanak2, merasa ajaib dengan ciptaan Allah.

Sebenarnya dari tahun lepas saya asyik ulang ayat yang sama pada suami, alangkah seronoknya kalau dapat lihat salji turun di Madrid. Sangat2 susah nak lihat salji turun di tengah bandar kecuali di atas gunung macam di Navacerrada. 

Lagi2 rumah kami di bahagian selatan Madrid, jadi kawasan kami lebih panas. Biasanya salji turun terlalu sedikit, dalam dua jam macam tu dan itupun masa kami sedang lena tidur. 

Seawal pukul 10 pagi pada hari Ahad, teman pengajian bahasa Sepanyol yang tinggal berdekatan Arturo Soria, menghantar klip video salji yang turun disekitar perumahannya. Ahh..seronoknya bagi mereka yang tinggal di bahagian utara Madrid yang lebih sejuk berbanding selatan Madrid. 

Saya pun tak lah harap sangat..tipu... sebenarnya harap la juga dapat tengok Madrid dilitupi salji live depan mata...hehe. 

Dalam hati doa banyak2. 


Hari Ahad adalah hari mengaji Al-Quran dan belajar Fiqah Islam di Masjid Estrecho bagi kami kaum wanita. Hari Jumaat pun ada tapi lebih tertumpu untuk kaum ibu yang ada anak2 kecil untuk belajar mengaji bersama anak2 mereka. Saya pun bersiap2 untuk keluar rumah dalam pukul 1 tengahari. 


Sebelum saya pergi ke masjid, saya singgah untuk bertemu teman2 Indonesia yang sudah lama saya tak bersua muka dan tak lupa juga makan tengahari dengan lauk pauk Indonesia seperti urap (makanan orang Jawa)...Tabarakallah..sedap sangat! 

Cuma saya terkeluar tajuk, saya masak Japchae (sebelah kanan gambar), makanan Korea untuk teman saya kerana dia tidak bisa menikmati makanan yang terlalu pedas.


Bila dah selesai makan tengahari, dalam pukul tiga petang salji turun selebat2nya di Villaverde Alto! Subhanallah. Kalau di sini sudah lebat begini, mesti lagi lebat di utara Madrid. Tak henti2 bibir mengucap Subhanallah. Doa hamba yang daif ini dimakbulkan Allah. 


Bila tiba di Tetuan untuk membeli barang2 dapur di kedai2 cina di sini, saya tak lepaskan peluang untuk mengambil gambar kereta2 yang dilitupi salji. 

Selepas selesai solat Maghrib dalam pukul 7.30 malam kami bergerak meninggalkan masjid Estrecho dan masih lagi salji turun tapi tidak berapa lebat. Alhamdulillah.


Keesokan harinya, Isnin, saya ada kelas bahasa Sepanyol. Pukul 10 pagi dah mula turun salji lagi. Kawasan sekitar kelas di Embajadores terus dilitupi salji. Walaupun tak berapa banyak salji seperti yang saya pernah lihat di Korea Selatan tapi sekurang2nya sudah lepas rindu yang satu ini di Madrid.



FYI, pasukan Real Madrid pun kensel latihan bila Madrid dilitupi salji dan Stadium Santiago Bernabeu pun jadi putih! Lapangan terbang Barajas pun tutup satu laluan dan banyak penerbangan dibatalkan. Jadi ´loco´ kejap Madrid untuk dua hari bersalji. :)
Ini adalah sambungan dari Sevilla 2H1M – Bahagian 3 dan kali ini saya akan cerita tentang La Giralda. Kalau lalu di depan Menara La Giralda ini memang saling tak tumpah dengan menara masjid. 

Memang ini adalah menara masjid masa zaman Moorish, dinasti Almohad. Tapi satu pertiga bahagian atas tu adalah tambahan dari kerajaan Sepanyol, selepas bandar Sevilla dirampas dari orang Islam pada tahun 1248.


Arkitek yang bertanggungjawab membina menara La Giralda ini adalah Ahmad ben Basa pada tahun 1184. Pada tahun 1356 berlaku gempa bumi di Sevilla antara skala 6.0-7.1 dan hampir keseluruhan bangunan masjid runtuh kecuali menara La Giralda. 

Masha Allah, Allah benarkan menara ini kukuh sebagai bukti dan sehingga kini sudah 834 tahun menara ini berdiri. 

Di Morocco atau Maghribi kita boleh jumpa menara yang sama di Masjid Koutoubia, Marrakech. Ini adalah kerana menara La Giralda dibuat dengan menggunakan ciri2 dari menara yang sama di Masjid Koutoubia. Satu lagi menara yang mempunyai ciri yang sama adalah Menara Hassan di Rabat

Tapi..di Madrid, ada satu gereja iaitu gereja San Pedro el Real yang mempunyai rupa menara yang hampir sama dengan La Giralda juga. Dalam bulan Disember, 2017; guru bahasa Sepanyol saya bawa kami melawat tempat2 sekitar Madrid yang jarang pelancong2 lawati. 

Bila lalu di hadapan gereja di Madrid ni, guru saya kata gereja ini ada ciri2 menara Islam. Bila saya baca di Wikipedia, ini penerangannya:

....although the Bell-tower has Mudéjar qualities, and resembles a minaret; - San Pedro el Real

Mudéjar (Spanish: [muˈðexar, muˈðehar], Portuguese: [muˈðɛʒaɾ], Catalan: Mudèjar [muˈðɛʒər], Arabic: مدجن‎ trans. Mudajjan, "tamed; domesticated"[1]) is the name given to Moors or Muslims of Al-Andalus who remained in Iberia after the Christian Reconquista but were not converted to Christianity.  - Mudéjar.

Seronok juga bila guru bawa jalan2 kawasan less touristy tapi itulah hati pedih bila mendengar kejatuhan dinasti Islam. Oh ye, Madrid asalnye adalah Mayrit (sebut Majrit). Boleh baca lebih lanjut di sini tentang nama Madrid dan disini

Kalau ada di Madrid, sila lawat Muzium San Isidro untuk tahu asal usul Madrid. Masuk percuma. Sedar tak sedar empat jam juga kami jalan kaki. Lepas balik rumah baru rasa impak maksima di lutut..keke.

Sedar tak sedar jugak dah jauh saya melencong dari tajuk utama. Niat asal nak cerita pasal La Giralda ni dah masuk cite Madrid dah kenapa? Hahaha..bila macik terlebih peramah camni la jadinya.


Baiklah, selepas sarapan, saya terus buka google maps untuk La Giralda. Dari Kafe Pan y Piu cuma jalan kaki 7 minit dan seperti biasa lebih dari 7 minit sebab ambil gambar dan banyak berhenti bila nampak bangunan yang cantik2 atau orang2 Sevilla yang lawa2..eh, tak! Heheh..

Sekarang ni kami dah jalan kaki lebih kurang 1.1km ye. Penting pakai kasut yang sesuai untuk jalan kaki di Sevilla ni. 


Sebelum sampai ke La Giralda kami terserempak dengan Muzium tarian flamenco ni. Antara aktiviti menarik di Sevilla ini adalah menonton persembahan flamenco secara live. 

Walaupun saya tak lah minat tarian2 ni tapi bila dah sampai sini ada lah jugak usha2 harga persembahan flamenco ni. Hmm..tak lah berapa murah dan yang paling murah pun, bila kami sampai dah sold-out. 

Di muzium ini tak silap saya harga persembahan flamenco dia paling murah dan tanpa makanan atau minuman. 

Show: 20 Euros
Museum: 10 Euros
Show + Museum: 24 Euros

Boleh booking online di sini: Flamenco tickets

Saya sarankan booking paling kurang satu minggu sebelum pergi. Tapi kalau tak dapat, ada juga di tempat lain sekitar Sevilla dan ramai pakcik2 atau jejaka2 Sepanyol yang jual pakej flamenco mereka di hadapan Real Alcazar atau sekitar plaza di hadapan La Giralda cuma pakej mereka lebih mahal. 


Ok..kami dah nampak bayang La Giralda di balik celah2 kedai2 cenderamata di lorong kecil menuju ke Plaza Virgen de Los Reyes. Masha Allah, cantik sangat! Kami cuma ambil gambar saja depan menara La Giralda dan tak bercadang untuk panjat menara ni. 

Tiket nak masuk 8 euro untuk menara dan juga gereja. Kami skip ni dan aim untuk Real Alcazar yang lebih menarik dan luas untuk dilawati.


Di kawasan sekitar La Giralda ni banyak kereta kuda dan sebelum nampak kuda2 ni dari jauh dah boleh bau kehadiran kompos najis dia, mulanya saya tak tau ada kereta kuda kat sini, jadi rasa pelik dengan bau yang menusuk hidung ni. 

Bila dah nampak kuda2 ni, baiklah..maafkanlah mereka. Orang2 Sepanyol pun tak larat nak bersihkan kompos2 kuda2 ni. Jadi bila jalan kaki kena sentiasa berhati2 k. Harga untuk naik kereta kuda ni kalau bukan hari festival dalam 45 euro untuk maksimum satu kumpulan 4 orang untuk satu jam. 


Sebelum masuk ke dalam Real Alcazar kami pusing2 untuk cari cenderamata Sevilla. Kawan saya belikan pesanan teman2 Malaysia dia dan saya cuma nak cari fridge magnet, satu je untuk peti ais rumah. Hehe..saya beli satu je buat kenangan. 

Sebenarnya dekat kawasan ni tak lah murah sangat cenderamata ni. Hari esoknya, kami jumpa kedai2 cenderamata yang lebih murah di hadapan Universiti Sevilla. Kawan saya banyak borong kat situ. Saya dah siap semalamnya..hehe.


Tengah pusing2 tu tiba2 terjumpa satu kedai jual teh infusion - teh campuran bunga2, buahan dan herba. Kawan saya seronok sangat sebab dia memang suka teh dan kedai ni ada jual macam2 jenis yang tak terpikir kami infusion dia ni. 

Bila baca satu placard campuran teh ni ketawa kuat kami sebab ada satu teh tu dia campur dengan canabis aka marijuana...hahah.

Di Granada ada juga kedai teh infusion macam ni dan sebab suami saya suka teh juga jadi saya belikan la untuk dia. Tuan kedai kata ada promosi untuk teh 150 gm dia jual 15 euro. Tapi kami nak kongsi dua beg untuk dua jenis teh berbeza. 

Dia kata boleh adjust la berat dia 40gm dan 25 gm sebab kami beli teh esencias de sevilla dan lagi satu teh putih yang lebih mahal. jadi kawan saya dapat 65 gm dua beg teh dan saya pun juga macam tu. 

Bila balik rumah di Madrid, rupanya suami saya tak suka teh yang wangi2 macam ni, dia suka rooibos tea. Saya minum sorang je la jawabnye... 

To be continued..Insha Allah
Ok..ini sambungan dari Sevilla 2H1M – Bahagian 2. Alhamdulillah masih ada rezeki untuk disambung penulisan ini. لاَحوْلَ وَلاَ قُوَّة اِلاَّبِاللّهِ  Tiada perubahan dan kekuatan kecuali dengan Allah. 

Selepas kami tinggalkan beg kami di Hostal Pension Catedral, kami terus melangkah ke tujuan seterusnya iaitu sarapan! Perut dah main lagu keroncong dan sasaran kami ialah Kafe Pan y Piú. Jam dah menunjukkan lebih dari pukul 10 pagi apa lagi, vamonos! ¨Let's go!¨


Tak jauh kafe ni dari hostal kami. Cuma dalam 7 minit jalan kaki. Tapi lebih lama dari tu sebab kejap2 ambik selfie, kejap2 ambik video la bagai. Subhanallah. Cantik Sevilla ni. Syukur sebab kawasan ini tak berbukit macam Granada. Kalau tak boleh goyang lutut macik hehe. 


Bila jalan2 di mana2 kawasan di Andalusia ini  ada rasa sakit, pedih di jiwa kerana mengenangkan sejarah keruntuhan Islam di bumi sini. Marilah kita belajar dari kesilapan kita dan mengubah perspektif kita dalam mengenal Allah dan Islam. Insha Allah. Boleh tengok video oleh Dr. Tariq Al Suwaidan untuk membuka minda kita dan senarai video beliau saya tulis di dalam post ini - Iktibar dari sejarah Andalusia.


Berdekatan dengan Kafe Pan y Piú ni ada Supermarket Dia. Barang2 di sini jauh lebih murah kalau nak beli air mineral ke dan lain2. Berus gigi, ubat gigi, shower gel boleh beli di sini sebab Hostal Pension Catedral tak sediakan. 


Baiklah, mari kembali kepada cerita sarapan kita ye..:) Warna bangunan kafe ni lebih kurang sama je dengan hostal kami. Bagus juga di letak dinding kaca, kalau tidak memang kami tak perasan yang ini adalah kafe. 

Sebenarnya kami baca banyak review dari Trip Advisor tentang kafe ni terutama pilihan sarapan yang banyak dan yang paling tak sabar kami nak cuba adalah croissant di kafe ini yang menjadi kegilaan. Croissant ni elok makan pagi2 sebab dia masih rangup kalau waktu petang dia macam dah lemau sikit. 


Tengoklah kami yang tamak ni. Sekali ambil tiga terus dan saiz dia besar. Bahagian atas Croissant coklat dengan jem raspberry, kiri bawah- Croissant inti coklat, kanan bawah - Croissant mentega. Saya jarang jumpa croissant yang sedap. Di Madrid berdekatan Masjid M30 ada satu kafe kegemaran saya - Kafe Polenta. Croissant di sini...da bong!! Two thumbs up..Masha Allah.


Kami kenyang sampai petang dengan croissant dari KafePan y Piu! Alhamdulillah. Ramai pelancong yang mengunjungi kafe ni dan seperti biasa saya jumpa ramai orang Korea (seperti yang di belakang kawan saya tu) heheh..lepas la jugak rindu kat Korea, sikit..:) 

Oh ye, kos sarapan kami, 3 croissant dan dua café latte - 7,20 euro. Bagi saya harga dia ok je. Kalau biasanya di mana2 kafe rata2 2 euro untuk secawan café latte dan croissant mentega. Cuma croissant di kafe biasa tak lah da bong! :)

Laman web : http://panypiu.es/tienda.htm

FaceBook: https://www.facebook.com/panypiu/

Peringatan: Kalau datang Sevilla musim panas antara Julai-September, ada masa2 mereka tutup kafe selama sebulan. Jadi kena tengok Facebook atau laman web mereka untuk maklumat lanjut.