Pada 20 Mac 2018 yang lalu musim bunga sudah bermula di Sepanyol. Cuaca tahun ini lebih sejuk kalau dibandingkan dengan bulan Mac 2017 oleh kerana angin yang teramat sejuk ´The beast from the east´ telah melanda Eropah pada bulan Februari yang lepas. 

Sepanyol yang biasanya jarang2 hujan pada bulan Mac telah dilanda hujan rahmat yang tak disangka2. Alhamdulillah. Tetapi ini juga bermaksud musim bunga di Madrid, maksud saya bila bunga2 sakura mula mekar tahun ini juga dijangka lebih lambat. 


Cuaca Madrid Mac 2018. Sumber: Accuweather


Cuaca Madrid Mac 2017. Sumber: Accuweather

Bila ada orang tanya saya, bila musim bunga di Madrid akan bermula yang bermaksud bila bunga sakura akan mula mekar, saya kata biasanya awal bulan Mac. 

Tapi memang tak sangka sepanjang hujung bulan Februari dan awal bulan Mac asyik hujan saja tahun ini dan putik2 bunga masih belum ada tanda2 untuk mekar. Inilah kekuasaan Allah. Subhanallah. 

Manusia cuma boleh merancang atau meramal tapi tiada siapa tahu dengan pasti apa yang akan berlaku pada esok hari, hatta pada saat selepas ini. 

Ini adalah kronologi gambar2 bunga yang saya telah ambil sekitar Madrid disusun mengikut tarikh.


Gambar ini diambil pada 17 Februari 2018. Satu2 nya pokok yang telah berbunga. Bunganya putih dan tiada langsung rona merah jambu. 

Oleh kerana pokok ini tinggi saya tak dapat nak bezakan sama ada ia adalah bunga dari pokok badam atau dari pokok ceri. Di Sepanyol, bunga yang terkenal pada musim bunga adalah bunga dari pokok badam yang disebut - almendros

Kalau siapa2 nak lihat bunga pokok badam kembang di Madrid, boleh lawati Taman Quinta de Los Molinos, Line 5, Stesen Suances hujung Februari/ awal Mac. Boleh tengok keadaan taman ini ketika bunga2 kembang di laman ini.

Madrid mempunyai banyak sangat taman2 yang cantik macam Retiro, Manzanares, Parque del oeste, dan banyak lagi taman yang saya masih belum sempat pergi. 

Taman? Hmm..saya perasan bila umur sudah menjejaki 3 series dulu (macam kereta BM* daaa) , saya mula ada minat sikit2 nak tengok2 taman ni dan sekarang ni bila dah masuk 4 series ni lagi lah...Masha Allah, Ya Allah berkatilah umur ini yang Kau anugerahkan. Amin. 

Oh ya, ada satu doa yang bagus untuk diamalkan ketika umur sudah menjejaki 4 series ni. Kata omputeh, ´Life begins at 40´ tapi Islam sangat indah, Allah sudah beritahu kita siap2 dalam Al-Quran,  apa yang kita perlu fokus dalam hidup bila sudah masuk tahap ini. 

رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَىٰ وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِي فِي ذُرِّيَّتِي ۖ إِنِّي تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّي مِنَ الْمُسْلِمِينَ


“Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada ibu bapaku, dan agar aku dapat mengerjakan amal soleh yang Engkau redhai; dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada-Mu, dan sesungguhnya aku dari orang-orang Islam (yang tunduk patuh kepadamu)”

(Surah al-Ahqaf, 46:15)

Kembali ke bunga-bunga jom!!


Gambar ini pula diambil bersebelahan dengan Stesen Renfe Cercanias berdekatan rumah saya iaitu di Villaverde Bajo pada 22 Februari 2018. 

Masa ni saya jangka ahh...tak lama lagi mesti mula kembang semua bunga2 di kawasan rumah saya sebab rumah saya di selatan Madrid, jadi lebih panas lagi cuaca dia dan bunga2 lebih awal kembang berbanding kawasan di utara Madrid. 


Kemudian pada tarikh 26 Februari 2018, saya ambil gambar di atas pula yang terletak di satu blok bersebelahan rumah saya. 

Dari pemerhatian saya, bunga dari pokok ini mungkin lain jenis dia dengan bunga dari pokok yang bersebelahan dengan stesen Renfe sebab setiap tahun memang bunga di sebelah stesen tu akan kembang dulu. 

Bermula dari tarikh ini juga, Sepanyol mula sejuk tak semena2 pada hujung bulan dua dan taburan hujan yang tinggi di kawasan yang jarang2 hujan bila nak masuk musim bunga. Subhanallah.

Pada 27 Februari, cuaca Madrid tiba2 jatuh ke minimum 2 celcius, maksimum 5 celcius berbanding hari sebelumnya minimum 2 celcius, maksimum 13. 

Pada tahun 2017, untuk tarikh yang sama minimum 5 celcius, maksimum 14. Dan hampir sepanjang minggu dari tarikh 27 Februari 2018 hingga dua minggu awal bulan Mac, seringkali hujan. Alhamdulillah. 

Tidaklah kering kulitku. Kalau tak, dah macam sisik ular..hehe. Cuaca Mediterranean ni kering. Siapa2 nak datang Sepanyol, pastikan sentiasa minum air ketika jalan2 di sini.


Gambar ini pula saya ambil pada 12 Mac 2018, setelah musim hujan yang berpanjangan dan langit Madrid yang senantiasa biru kebiasaannya tapi dalam tempoh dua minggu ini sentiasa suram. Gambar ini saya ambil di kawasan Madrid yang dipanggil, Barrio de Las Letras. Boleh lihat peta di sini

Hmm..apa maksudnya. Letra dalam bahasa Sepanyol membawa erti yang pelbagai - surat, huruf, seni, tulisan dan sebagainya. Tapi di kawasan ini, terdapat banyak laluan2 pejalan kaki yang dihiasi dengan petikan kata2 oleh artis2 seni, penulis, pengarah teater dan mereka2 yang terkenal dalam aliran seni diabadikan di kejiranan ini. Cantik kan? Lagi satu gambar macam ini saya pernah ambil di Plaza Mayor. 


Kemudian pada 13 Mac saya ambil gambar bunga Daisy di sebelah kiri, gambar atas di kawasan rumah kawan saya di utara Madrid. Selepas ini saya sudah lihat banyak bunga2 liar mula mekar di atas rumput2 di merata2 tempat. 

Selepas tu, minggu tu hujan lagi sampailah 19 Mac baru dapat lihat bunga2 sakura yang betul2 kembang di sekitar kelas bahasa Sepanyol saya di Embajadores. Subhanallah..cantik sangat dan hari ini juga hujan. 


Terlalu banyak gambar yang saya ingin kongsikan..apakan daya sudah terlalu panjang post ini..gambar diatas saya ambil pada 29 Mac baru2 ini di taman berdekatan rumah saya. Kalau tahun 2017, bunga2 ini sudah kembang pada 1 Mac. 

Sampai disini, sehingga bertemu di lain post. إن شاء الله 
Ini adalah sambungan dari post Sevilla 2H1M – Bahagian 10: Menu del dia Sevilla. Selepas melawat Plaza España, kami pun mula melangkah kembali ke Hostal Pension Catedral untuk check-out. 

Sebenarnya kami dah check-out pukul 10 pagi dan tinggalkan bag kami di bahagian kaunter pertanyaan. Cuma kena ambil bag dan boleh terus pergi ambil bas di Stesen Bas Plaza Armas tapi kami masih mahu ronda2 kawasan Sevilla lagi...sayang nak ucap selamat tinggal..T_T 

Jam baru 12.45 tengahari macam tu. Kami pilih untuk pergi ke Cordoba dengan bas ekspres dari Stesen Bas Plaza Armas dalam pukul 3 petang. Naik bas dari Hostal Pension Catedral ke Stesen Plaza Armas (untuk bas sahaja) cuma lebih kurang 30 minit dengan bas.


Ronda2 dulu lah..:) Kami lalu di hadapan jalan besar yang ada bulatan dan nampak satu bangunan serupa masjid. Nama bangunan ini adalah Teatro Lope de Vega (nombor 1 dalam peta dan gambar di bawah). 

Bangunan ini adalah untuk teater dan disebelahnya ada kasino. Stail bangunan ini adalah Baroque dan dibina sempena Ekspo Ibero-American 1929 seperti Plaza España. Nama Lope de Vega diambil bersempana pengarah teater Sepanyol yang terkenal. Sumber: Wikipedia.


Kemudian, kami lalu pintu belakang Palacio de San Telmo (gambar nombor 2 di atas dan peta di bawah). T_T Cantik bangunan ni Masha Allah tapi tu lah, takde masa. Kan dah kata 2H1M memang tak cukup Sevilla ni. 

Bila bagitahu suami nak pi Sevilla 2H1M, dia kata ni speedy tour ke? Haha..suami tak gemor sangat speedy speedy gonzalez macam ni. Kalau nak pergi, satu tempat tu biar lama, stail dia lah..stail orang Malaysia palli palli k. :)

Gambar bawah ni, pandangan dari hadapan Palacio de San Telmo. Cantik kan? Bangunan ini adalah salah satu bangunan bersejarah Sepanyol dan sekarang digunakan oleh Kerajaan Autonomi Andalusia. 

Ia dibina pada tahun 1682 dan pada awalnya dibina sebagai sekolah seminary ( macam sekolah missionary bagi siapa2 yang nak belajar theology dan nak jadi macam da'i / pendakwah agama Kristian) untuk anak2 yatim piatu dari kelasi kapal. Senibina ini pun stail Baroque. Sumber- Wikipedia.


Lepas lalu jalan belakang tu kami nampak satu bangunan cantikkkkkk sangat ala2 Andalusi gitu, rupanya Hotel Alfonso XIII a luxury collection....wooooo...(gambar nombor 3 di atas dan peta di bawah). 

Harga satu malam dari 318 euro. Untuk bulan madu atau saja2 nak lepak pun bagus ni..hehe. Seperti Teatro Lope de Vega, hotel ini juga dibina bersempena Ekspo Ibero-American 1929. Boleh booking dan layan gambar2 hotel ni di sini.  Jom tengok peta laluan kami (gambar di bawah).


Lepas lalu Hotel Alfonson XIII, terus boleh nampak air pancut (gambar dibawah, air pancut dibelakang kami) yang dinamakan Fountain of Híspalis. Ia juga dibina bersempena dengan Ekspo Ibero-American 1929 tapi yang menariknya nama Hispalis ini adalah nama yang digunakan oleh Roman ketika mengasaskan bandar ini. 

Kemudian dipanggil dalam bahasa Arab sebagai Ishbiliya (Arabic: إشبيلية‎) ketika dijajah oleh Muslim pada tahun 712. Sekarang dipanggil Sevilla (sebut Seviya) masih kedengaran sama macam Ishbiliya. Sumber - Wikipedia.


Ada juga penarik beca disini! Cantik beca dia, warna merah ala2 flamenco. Kami jumpa juga sumber air yang boleh diminum. Di Sepanyol dipanggil agua potable - maksudnya ´drinking water´. Kalau di Madrid ada juga di taman2. 

Yang pasti di Sepanyol ni atau di Madrid, air paip selamat untuk diminum terus. Tapi saya guna water filter juga, sebab tak tahan bau klorin. 


Kemudian kami ikut saja laluan tram hingga ke hujungnya adalah gereja besar Sevilla tapi sebelum tu kami rehatkan kaki, tengok2 pemandangan pelancong lalu-lalang sambil menikmati aiskrim gelateria carte d'or atau kalau di Malaysia dikenali sebagai jenama Walls tapi yang ini macam lebih banyak perisa dan lebih sedap..hehe. Boleh tengok di sini.

Oklah..seperti biasa, sudah lari jauh dari tajuk post hehe..Mari kita mulakan cerita pasal Stesen Bas Plaza Armas. Sebenarnya di Sevilla ada dua stesen bas; Stesen Bas Plaza Armas dan Stesen Bas Prado de San Sebastian. 

Tapi ada sedikit perbezaan: 

Stesen Bas Prado de San Sebastian - Ke semua bandar di Andalusia kecuali Huelva

Stesen Bas Plaza Armas - Ke semua bandar di Sepanyol dan Portugal.

Dua2 boleh pergi ke Cordoba dari Sevilla. Kalau diberi pilihan lagi saya akan ambil bas dari Stesen Bas Prado de San Sebastian kalau hendak ke Cordoba sebab bangunan dan hiasan dalaman dia cantik. Manakala Stesen Bas Plaza Armas seperti biasa je. 

Kalau kata nak naik bas ke Madrid dari Sevilla, jangan ambil bas di Stesen Prado de San Sebastian yer.. tapi ambil dari Stesen Plaza Armas. Masa kami di Sevilla bulan Oktober, 2017, bahagian luar sedang ditambah baik. Jadi tak boleh nampak dari luar. Gambar di bawah adalah dari Google Maps sebulan sebelum kami datang. :) 


Dari Pension Catedral kami ambil bas nombor 21 ( bas warna merah macam gambar di atas) ke Stesen Bas Plaza Armas kemudian bayar tiket 1.40 euro pada pemandu bas. 

Dapatlah lihat pemandangan Sevilla sebab jarak perjalanan lebih kurang 30 minit. Saya beli tiket di kaunter saja sebab dari Sevilla ke Cordoba ada bas setiap satu jam. Boleh juga beli tiket di laman Alsa



Kami naik bas Alsa ke Cordoba dengan tiket berharga 12.30 euro untuk seorang pada jam 3.30 petang. Jarak perjalanan cuma dua jam. Ruang tempat duduk dalam bas luas dan selesa.

Masa sebelum sampai di stesen bas, kami nampak stesen minyak di Sevilla, rupa dia sangat tak macam stesen minyak..hehe tak macam kebanyakan stesen minyak di Malaysia. 

Ada juga tempat duduk dan ruang menunggu di atas dan di bawah Stesen Bas Plaza Armas. Bagi saya, lebih baik tunggu di atas (macam gambar di atas) sebab di bawah stesen terlalu banyak asap bas.

Di dalam bas Alsa ada wifi percuma tapi kadang2 ada masa juga saya pernah naik bas yang ada sticker wifi ni tapi wifi dia tak berfungsi. Kalau macam tu kena tanya pada pemandu ye? Lihatlah pemandangan perjalanan kami dari Sevilla ke Cordoba, dipenuhi dengan ladang2 yang sudah dituai hasilnya. 

Hingga ke post seterusnya إن شاء الله
Ini adalah sambungan dari Sevilla 2H1M – Bahagian 9: Plaza de España. Sebenarnya, saya dah tersilap sebab saya ingat kami makan tengahari ni pada hari kedua kami di Sevilla, rupanya pada hari pertama! 

Alahai, takpelah, saya cerita je la k macam mana pengalaman kami cuba menu del dia sevilla. Pada mulanya saya nak makan di restoran seafood goreng2 macam tu tapi tutup pulak kedai tu yang saya jumpa di pak gugel. Lepas tu kami cari je mana2 menu del dia Sevilla yang boleh kami makan.


Kami tak research sangat tempat mana yang kami nak makan tengahari. Tengok mana yang boleh makan kami masuk je. 

Bila tengok Pak gugel, kawasan yang banyak restoran ada di sebelah kiri kawasan gereja (macam gambar di atas). Jalan besar disebelah gereja ni juga adalah untuk laluan tram tapi disini adalah stesen terakhir/pertama. 



Gereja Sevilla

Lepas tengok peta, kami pun masuk dalam lorong kecil ni, dekat sini ada tourist information kiosk (TIK), kecil je dan kami tak masuk pun. 

Cuba tengok perbezaan gambar kami dan gambar dari pak gugel. Bulan September 2017 tempat ni bukan TIK, tapi kami sampai Oktober, 2017 dan dah jadi TIK. Banyak sangat yang berubah dalam sebulan. 


Kami ambil lorong yang berhadapan dengan TIK (arah ke kiri kalau ikut gambar di atas) dan cari punya cari akhirnya terjumpa yang dalam bajet kami dan keadaan cafe pun selesa. 

Kami pun masuk ke dalam restoran ni - Cafetería Pastelería los Ángeles. Boleh tengok review kat Trip Advisor sini


Depan kedai ada papan tanda biru (heladeria bermaksud aiskrim, cafeteria bermaksud kafe) dan disini ada jual pastri kuih muih dan aiskrim. 

Hari panas, ramai orang nak makan aiskrim. Kami duduk di dalam restoran, sebab ada air-cond..hehe. Lagipun kalau nak makan di bahagian luar biasanya mereka caj lebih sikit sebab duduk di kawasan terraza. 


You'll likely pay more to eat sitting at a mesa (table) and still more for a terraza (outdoor table) - Rick Steves, Eating Tapas in Spain


Saya tengok menu del dia restoran ni ada yang boleh kami makan, jadi kami pun masuk lah. Kawan saya ambil seafood paella dan saya ambil course menu del dia. Jumlah keseluruhannya kami kongsi berdua tapi....paella kawan saya masin sangat. 

Alahai, tak bernasib baik sebab kedai ni specialty dia bukan paella. Paella original kena cuba di Valencia, tempat asal kelahiran Paella.

Saya tak banyak sangat ambil gambar dalam restoran ni, satu sebab restoran dia tak cantik sangat hehe..biasa je; dua sebab perut dah keroncong Ana, langsung tak de perasaan nak bergambar2. 


Primer plato atau first course saya minta salad supaya kami boleh kongsi makan. Masha Allah terlalu banyak!! 

Lepas kami makan salad ni kenyang ya amat. Alhamdulillah. Ini adalah contoh salad yang biasa dihidangkan di kebanyakan restoran. 

Ada tuna, jagung, tomato, salad (lettuce) dan asparagus ..senang je kan? Sebelah tu ada minyak zaitun extra virgin, cuka, garam dan lada hitam. Letaklah atas salad ikut suka. 


Kemudian lepas habis makan salad, paella seafood kawan saya sampai. Eh lupa..sebab kami makan ikut course, jadi biasa pelayan dia tengok kita dah nak dekat habis, baru dia keluarkan second course. 

Bila saya tengok, alahai paella dia tak menarik berbanding yang kami makan di Granada. Rasa bersalah sangat kat kawan saya tapi apa nak buat, macik tak research awal2. Inilah akibatnya. 

Restoran ini pun sebenarnya lebih kepada pastri kuih muih, kalau sarapan saya rasa lebih sesuai berbanding makan tengahari. 

Saya punya second course cuma fish fillet goreng macam tonkatsu dan kentang goreng. Serving dia memang teramat banyak! Lupa nak ambil gambar..dan kami tak habis makan..satu sebab paella masin dan portion terlalu banyak. Astaghfirullah. 

Lepas kami dah tak larat nak makan, masih ada satu lagi yang kena makan. Dessert. Oleh kerana saya ambil menu del dia jadinya, kena lah makan ikut turutan dia. Ada banyak pilihan tapi saya nak tunjuk kat kawan saya antara manisan yang biasa di makan disini jadi saya ambillah natillas (sebut - natiyas). 

Macam kastad la kalau di Malaysia tapi atas dia ada biskut Marie sekeping dan ditabur serbuk kayu manis. Manisssssssssssss...hehe. Saya tak berapa gemor sangat dan sama juga tak habis kami makan. 


Natillas is a term in Spanish for a variety of custards and similar delicacies in the Spanish-speaking world. In Spain, this term refers to a custard dish made with milk and eggs, similar to other European creams as crème anglaise. In Colombia, the delicacy does not include eggs, and is called natilla - Wikipedia.

Sampai sini saja post kali ini. Hasta el próximo día إن شاء الله
Ini adalah sambungan dari Sevilla 2H1M – Bahagian 8: Kafe Jester. Selepas sarapan di Kafe Jester, kami memulakan langkah ke Plaza de España, Sevilla yang terletak dalam 15 min berjalan kaki dengan jarak lebih kurang satu kilometer.


Dalam perjalanan, kami terjumpa sebuah restoran yang meletakkan menu del dia di luar dinding restoran dan cuma berharga 7 euro! Ini adalah menu del dia paling murah pernah saya tengok selama saya di Sepanyol. 

Saya pernah cerita tentang menu del dia di post restoran di Granada dan restoran di Toledo. Boleh baca di post2 yang saya dah link kan.


Mari kita terjah apa dia makanan yang tertulis di restoran dengan menu del dia yang murah ni.  Menu ni ditulis dengan kapur: Menu del dìa, Primer plato (Hidangan pertama), Segundo plato (Hidangan kedua), pan (roti), bebida (minuman) dan postre (pencuci mulut) - 7 euros.

Miercoles - Hari Rabu (ni menu untuk hari sebelumnya) sebab masa kami ambil gambar ni hari Khamis. Maksudnya setiap hari menu dia berubah. 

Untuk Primer plato (cuma boleh pilih satu je dari senarai ini) - Ensalada mixta (salad campur), salmorejo (sup sejuk Andalusia), cola de toro (stew ekor lembu), pollo ajillo (ayam panggang bawang putih). Salmorejo, Stew ekor lembu dan ayam panggang bawang putih ini memang resepi tradisional Andalusia. 

Untuk Segundo plato (cuma boleh pilih satu je dari senarai ini) - Atún plancha (Tuna panggang), Ensaladilla (Salad), Acedias fritas (Ikan Acedia goreng) dan Lagartito Iberico ( Daging khinzir panggang kalau di Korea macam Samgyeopsal la). 

Jangan rasa geli ye sebab saya tulis menu yang ada khinzir tapi hanya sebagai pengetahuan am. Beginilah cara budaya Sepanyol makan tengahari biasanya menu del dia jauh lebih murah dari makan a la carte. Mula2 makan Primer plato dulu. 

Bila dah habis baru Segundo plato datang dan bila dah habis baru makan pencuci mulut. Jangan panik kalau makanan datang lambat sebab di sini memang servis dia tak berapa laju macam di Korea atau Jepun. Kena banyak bersabar. Tiada istilah palli palli..hehe.

Kita sambung perjalanan kembara kita ye?

Kami jalan2 lagi sebab jarak lebih kurang satu kilometer tapi dari post sebelumnya kan saya dah cerita yang bandar Sevilla ni sentiasa buat kami DETOUR..hahaha..itu jugaklah sebabnya kami tak terus pergi Plaza España. 

Di atas jalan raya kami ternampak satu tram melintas..hehe..kami ikut laluan dia sampailah ke depan Universiti Sevilla. Kami tak cuba naik tram ni sebab rasa tak yakin boleh ke nampak pemandangan Sevilla sebab badan tram ni penuh dengan iklan! Lagipun jarak perjalanan tram ni dekat sangat! Jarak keseluruhan cuma 1.4 km!


Kami tak lepaskan peluang ambil gambar depan Universiti Sevilla yang cantik. Kami mulanya hairan sebab hari Khamis tapi universiti sunyi sepi takde orang. 

Bila saya cek Pak Gugel rupanya satu Sepanyol cuti!! 12 Oktober adalah Hispanic day atau dalam bahasa Sepanyol dipanggil Fiesta Nacional de España atau Día de la Hispanidad. Patutlah ramai orang yang melawat Sevilla! 


Masa kami berdiri depan Universiti Sevilla, nampak satu kedai cenderamata seberang jalan besar mengadap universiti ni dah dibuka. Kami pun masuklah sebab kawan saya nak belikan pesanan kawan2 dia di Malaysia. 

Kedai ini yang paling murah kami jumpa. Mungkin kerana berhadapan dengan universiti. Saya tak beli sebab dah capai limit, satu fridge magnet je. Hehe.


Sejarah Plaza de España, Sevilla


Baiklah, mari sambung cerita Plaza de España. Serba sedikit sejarah tentang Plaza de España di Sevilla adalah begini. Ia terletak di dalam Taman María Luisa dan dibina pada tahun 1928 untuk Ibero-American Exposition of 1929. 

Ini adalah Ekspo bertaraf dunia yang melibatkan banyak negara dari Amerika Selatan dan yang pernah dijajah oleh Sepanyol. 


Kami masuk dari jalan belakang, pintu yang dinamakan Puerta de Aragon. Terus teringat filem Lord of the Rings..Aragon! 

Aragon juga adalah satu kawasan yang terletak di timur laut Sepanyol dan merangkumi wilayah Zaragoza, Huesca dan Teruel dan di wilayah2 ini banyak sangat bangunan2 Moorish-influenced Mudéjar architecture.


Di tingkat atas Plaza de España pula ada Military Historical Museum of Seville tapi kami tak cukup masa. Jalan2 sekitar Plaza de España ni pun macik dah tak larat! 

Pada mulanya saya ingat bangunan ini sudah beratus2 tahun bila tengok seni bina dan reka bentuknya. 

Ia menggunakan seni bina Renaissance dan juga Moorish. Sangat sangat cantik! Memang wajib lawat tempat ni kalau datang ke Sevilla. Ini juga membuatkan saya ada sedikit menyesal sebab 2H1M untuk Sevilla memang tidak cukup. 3H2M baru ok sikit sebab tak tergesa2. 


Di Sepanyol ni banyak sangat nama tempat yang dinamakan Plaza de España. Madrid dan Barcelona juga ada tempat bernama Plaza de España. 

Di Madrid, cuma satu taman yang kecil dimana terletaknya patung Miguel Cervantes; penulis Sepanyol yang sangat terkenal dengan hasil tulisan Don Quixote. Saya tak pernah baca lagi buku cerita ni. Kena baca jugak kalau nak tahu serba sedikit budaya Sepanyol. 


Apa yang kita boleh lakukan di Plaza de España, Sevilla?


Pastikan tangkap gambar dan video sebanyak2nya! Ada bahagian dataran yang mempunyai hiasan2 dari jubin yang sangat cantik. Kami ambil beberapa saja untuk kenangan sebab tak larat nak tengok semua. 

Ada bahagian di tingkat atas pun kami tak sempat nak naik sebab kami mengejar masa untuk makan tengahari dan kejar bas ke Cordoba pukul 3 petang. 


Kat sini juga ada pertunjukan tarian flamenco percuma tapi masa kami sampai tu artis baru saja habis membuat persembahan. Dia pun dah siap2 bungkus daa..tak dapatlah kami tengok. Alahai..takde rezeki.


Siapa2 nak buat gambar2 perkahwinan ke, berbulan madu ke pun bagus juga. Takkan menyesal. Hihi..tapi datang la dalam bulan yang tak panas sebab kawasan Andalusia ni sangat2 panas dan kering pada musim panas!!


Sehingga ke post seterusnya. إن شاء الله
Ini adalah sambungan dari post Sevilla 2H1M – Bahagian 7: Masjid Sevilla. Lepas balik dari Masjid Sevilla, kami pulang ke Hostal Pension Catedral dah nak dekat pukul 10 malam. 

Sesat barat juga cari jalan pulang ke hostal ini dari Masjid Sevilla dalam kegelapan malam walaupun ditemani Google Maps. Lorong2 di Sevilla kecil2 dan bila hari dah gelap semua nampak sama je. 


Sampai di hostal, kami makan bekalan yang dibawa dari Madrid, roti Rghaif/Msemen Maghribi yang serupa tapi tak sama dengan roti canai di Malaysia bersama kuah sambal dalam tin yang kawan saya bawakan dari Malaysia. 

Nikmat sangat....الحمد لله Kemudian kami minum jus buah dalam kotak yang kami dah siap beli di Madrid. Ringan sikit beg kami lepas dah makan semua bekalan ni.

Esok paginya pada hari Khamis 12 Oktober, hari kedua kami di Sevilla, kami bangun tak lah awal sangat hehe. Waktu subuh mula pukul 7 pagi macam tu. 

Kalau keluar awal sangat hari pun masih gelap. Lepas mandi, solat Subuh dan kemas apa yang patut, pukul 10 pagi macam tu baru kami check-out, tak lupa ambil gambar Hostal Pension Catedral sebelum meninggalkan hostal yang cantik ni. Boleh lihat semua gambar2 di post Hostal Pension Catedral.


Perut dah main lagu keroncong Ana, apa lagi..misi mencari Kafe Jester dimulakan. Kafe Jester ini saya cari di Trip Advisor dan tidaklah jauh sangat dari hostal kami. 

Jalan kaki macam 5 minit je macam tu. Ramai yang bagi komen sarapan kat kafe ni sedap dan puas hati. Kami pun setuju! Lepas sarapan macam tu kami akan pergi melawat Plaza de España yang juga tak berapa jauh dari Kafe Jester.

Kafe Jester terletak di Calle Puerta de la Carne, 7a, 41004 Sevilla dan waktu mereka beroperasi adalah seperti berikut (sumber Pak Gugel dan boleh berubah):

Ahad - Sabtu (kecuali hari Rabu): 9 pagi - 2 petang, dan 4.30 petang - 8:30 malam.

Hari Rabu: 9 pagi - 2 petang.


Seperti kebiasaan, kami mengambil sarapan yang berat. Lagipun malam tadi kami cuma makan malam yang sedikit. 

Kafe Jester ni kecil je. Bila kami sampai matahari dah terik dan takde tempat lain kecuali spot macam dalam gambar. Dalam Kafe Jester takde tempat duduk dan cuma boleh ambil order saja. Ada beberapa orang sedang beratur dihadapan kami tapi kami tak menunggu lama. 

Tuan punya kafe sangat peramah dan mereka fasih berbahasa Inggeris. Kami pesan Cafe latte saiz medium untuk dua orang, satu croissant peanut butter dan satu bagel bersama tomato dan mozarella cheese bersama sos pesto. Riquísimo!! yang bermaksud very rich, delicious. الحمد لله


Kopi dia pun sedap, berkualiti dan harga semuanya 7,40 euro. Saya sangat terkenang2 dengan roti bagel ni sampaikan bila pulang ke Madrid hampir setiap hari saya sarapan macam ni seperti gambar di atas tapi taklah sesedap roti bagel macam di Kafe Jester.  :lol: 


Oh ye..kopi saiz medium ni agak banyak, jadi kami rasa menyesal mula ambil saiz medium. Lebih baik pesan saiz paling kecil sebab kami tak dapat nak habiskan dan bawa bersama dalam perjalanan seterusnya. 

Lagipun bila matahari pukul 10 pagi dah memancar terik macam tu kami pun dah tak tahan disimbahi mentari, terus bergerak ke destinasi kami seterusnya iaitu Plaza de España tetapi.....kami ternampak satu jambatan yang cantik! 

Sori..tukang ambik gambar tak pandai..inilah jadinya. Tapi jambatan ni memang cantik! Inilah dia Sevilla. Banyak sangat DETOUR yang perlu dibuat. Ini cantik, itu cantik, semuanya cantik. ما شاء الله
Selama saya di Madrid ini, saya sudah bertemu dengan tiga kenalan yang mengamalkan cara pemakanan vegetarian. 

Dahulu, saya ada menulis satu post tentang rakan berbangsa Korea yang melawat saya pada bulan Mac 2016 dan kami makan tengahari di sebuah restoran vegetarian di Madrid. 

Kemudian pada pertengahan tahun 2017, kawan sekelas saya dalam kelas bahasa Sepanyol yang berbangsa India, berasal dari Bangalore juga mengamalkan diet vegetarian atas sebab kesihatan. 

Kawan saya menjemput saya makan tengahari dirumahnya baru2 ini dan walaupun masakannya tiada daging atau makanan laut tapi masakannya memang first class! ما شاء الله

Kawan saya membela dua ekor kucing betina yang sangat2 comel tapi tak berapa mesra kerana mereka pernah didera ketika mereka berstatus kucing liar. 

Selepas umur mereka lebih kurang setahun baru kawan saya ambil mereka sebagai kucing angkat. Sampai sekarang mereka masih takut2 nak dekat dengan tetamu yang pertama kali datang ke rumah kawan saya ni. 


Comel kan kucing2 ni? Mereka suka 'sun-bathing' hahah...sebab dalam rumah sejuk. Pandai mereka cari spot yang ada matahari.


Capati bersama Channa Chaat


Nasi basmathi yang digaul bersama yogurt..Sangat sedap!

Kawan saya masak nasi basmathi bersama bawang dan kacang buncis dan Channa chaat (kacang kuda bersama sos tomato). Mula2 kami makan Channa chaat bersama roti capati dan kemudian kami makan nasi pula. 

Kawan saya mencadangkan saya gaul nasi dengan yogurt yang tak ada perisa. Pada mulanya saya fikir mungkin rasa dia pelik, tapi setelah digaul bersama Channa chaat, nasi ni jadi lebih lazat. Terperanjat juga..tu yang makan bertambah2. تبارك الله


Kawan saya hadiahkan beberapa paket rempah serbuk dari Bangalore. :) Hmmm..kena cuba jugak ni sebab dah terjatuh hati pada Channa Chaat. Heart pyong pyong..Hehe.

Tahun ini pula, 2018 saya bertemu dengan rakan Muslimah dari Singapura yang juga mengamalkan diet vegetarian sudah lebih lima tahun. 

Sebenarnya, ini pertama kali saya bertemu dengan seorang Muslimah yang mengamalkan diet vegetarian di Madrid dan juga pertama kali dalam hidup saya. 

Saya seorang yang berfikiran terbuka asal saja tidak melanggar syariat Islam bagi saya tidak salah mengamalkan diet yang sihat dan tidak menyakiti fizikal yang ada hak dalam diri seorang Muslim. 

Cumanya, saya ingin tahu apakah sebab yang menyebabkan dia mula ambil diet vegetarian. Dari pengalaman dia, dia trauma tengok binatang2 diperlakukan dengan kasar sebelum disembelih dan ragu2 dengan status daging halal di Singapura. 

Adakah betul2 halal atau tidak dan sebagainya. Dia pernah melihat dokumentari tentang binatang yang dipelihara untuk tujuan komersial dan diperlakukan dengan kejam oleh mereka yang mempunyai ladang2 ternakan. 

Bila saya dengar kisah dia, saya terus teringat tentang kawan Korea saya. Dia juga mempunyai kisah yang hampir sama dengan kawan Singapura saya ni. Mereka kasihan dengan binatang yang diperlakukan dengan kejam. 

Kawan Singapura saya ni pun mulanya rasa bimbang juga kalau2 saya menolak pelawaan dia untuk sarapan di restoran vegetarian di Madrid. 

Tapi saya tak terfikir pun yang dia seorang vegetarian. Bagi saya kalau makanan tu sudah dalam ciri2 halal dan toyibah, saya makan je. Takde pun rasa rugi tak makan daging ke apa ke kalau makan di restoran vegetarian. 


Kami sarapan di restoran Tiyoweh. Cantik dekorasinya dan terletak sangat dekat dengan kafe Matilda kegemaran saya. Kedua2nya juga tidak jauh dari bangunan Caixa Forum. 

Saya makan dua keping roti oatmeal bersama madu dan tahini serta minum kopi susu soya. Saya suka roti dia. Kawan saya pula makan roti oatmeal bersama tomato puree dan minyak zaitun serta air teh susu masala. Sedap...saya suka roti bersama tahini. Rasa macam peanut butter pun ada. 



Kemudian kami berjalan ke Taman Retiro dan saya nampak sebatang pokok sudah berbunga penuh! Gambar ini diambil pada 17 Februari 2018. 


Bila balik rumah, saya teruja untuk mencari apakah hukum mengamalkan diet vegetarian sebagai seorang Muslim. Saya tak jumpa apa2 video dalam bahasa Melayu di Youtube tapi saya jumpa video Dr Zakir Naik - beliau berpendapat tidak salah tetapi jawapan beliau lebih kepada cara untuk menangani soalan: Kenapa Islam benarkan makan daging? Boleh lihat video beliau dibawah ini.

Awal bulan Mac tahun ini,  bermula satu lagi semester baru di Islamic Online University (IOU) untuk Intensive Arabic Program (IAP). Berbaki lagi satu tahun, debar dan terus berdebar. 

Ya Allah, permudahkanlah urusan ini untuk aku pulang kepadaMu, jadikanlah ia sebagai hujah bagi ku di padang akhirat dan kurniakanlah keredhaanMu atas usahaku. آمين. 

Doa mendoakan adalah tajuk post kali ini kerana bersangkut paut dengan pelajaran siri pertama dalam semester ini kerana terdapat banyak  doa-doa yang dinukilkan dalam dialog siri ini. 

Doa ini juga boleh dipraktikkan untuk kehidupan seharian. Kami masih menggunakan Buku 3 Madinah Arabic dan semester ini kami mula dengan Siri 18 dari buku ini tapi di IOU, ia diubah menjadi Siri 1. Antara doa yang terdapat dalam Siri 1 ini adalah:


فَرَّحَكَ الله دائِماً ياأُسْتاذُ


Yang bermaksud: Semoga Allah menggembirakanmu wahai ustaz

Tapi secara literal - Allah telah menggembirakanmu wahai ustaz

Ustaz saya menerangkan bahawa doa ini adalah dalam fiíl madhi (kata kerja yang sudah berlalu) atau past tense dalam bahasa Inggeris. فَرَّحَ adalah kata kerja dari Fiíl maziid fihi BAB nombor dua dan kalau tengok gambar di bawah, saya boleh terangkan dengan lebih jelas.


فَرَّحَ adalah dalam BAB nombor 2 (II - dalam gambar atas-kiri). Bila saya cari dalam kamus Hans Wehr ( boleh cari online di link ini: Etjaal); saya tak boleh terus cari menggunakan perkataan tu terus. What you gugel you don´t get. Hehe..

Kena cari menggunakan root word dia iaitu فرح (dalam gambar atas-kanan), dan lepas tu turun ke bawah untuk cari BAB nombor II, barulah kita dapat tahu makna sebenar فَرَّحَ. Bahasa Arab yang sangat2 tersusun dan indah membuatkan saya jatuh dan terus jatuh cinta dengannya. ما شاء الله‎

Oh ya, semester ini kami mula belajar BAB untuk Fiíl maziid fihi yang membuatkan pelajar2 bahasa Arab rasa nak pengsan!! Hehe..ada 9 BAB (pattern) semuanya..tak campur Fiíl mujarrad lagi. Oh tidakkkk...

Tapi jangan risau, macam saya kata Bahasa Arab ini sangat tersusun, organized!. Ada saja pattern yang kita boleh guna ataupun formula, macam matematik. Ingat formula, boleh cari jawapannya. إن شاء الله

Baiklah, jauh betul dah ni lari dari tajuk. Pusing satu dunia..hehe. Penulisan di atas ini cuma bunga2 bait2 cinta untuk pencinta bahasa Arab atau sesiapa yang berkobar2 nak belajar bahasa Arab. Tapi cerita yang saya nak nukilkan sebenarnya adalah begini...

Ustaz saya cerita tentang budaya orang Arab yang suka doa mendoakan walaupun hanya ketika berbual2 kosong bersama rakan2 atau contohnya antara murid dan guru di dalam kelas seperti dialog dalam gambar di atas yang mana seorang murid mendoakan gurunya di hadapan guru itu tanpa perlu menunggu hinga tiba waktu solat baru berdoa atau ketika dia bersendirian. 

Keadaan sebegini juga telah saya saksikan beulang kali contohnya apabila mendengar suami saya bercakap bersama kawan2 nya melalui telefon atau ketika di luar. Antara doa yang selalu saya dengar suami saya sebut adalah: 


Allah Yarham waldik  الله يرحم والديك 


Yang bermaksud: Semoga Allah merahmati ibubapamu

Saya pernah bertanya pada suami, kenapa dia dan kawan dia asyik sebut doa ni? Dalam 10 minit perbualan telefon, nak dekat 10 kali jugak dia ulang2 doa ni. 

Dia kata budaya Maghribi memang sentiasa mendoakan ibu bapa masing2 dan kalau bertanya khabar, mereka akan bertanya khabar ibu bapa masing2 juga. Hati saya cair sangat bila dengar ni. Betapa indahnya. Hati saya memang cepat tersentuh dengan hal2 sebegini. Hehe..

Juga ketika bersama2 rakan sepengajian Al-Qurán di Masjid Estrecho. Kita berbual2 saja2 macam biasa, sekejap2 terpacul doa dari mulut mereka. Tapi tidak pula mereka sebut آمين setiap kali doa dibacakan. 

Perasaan saya, seronok sangat bila dapat dengar mereka mengeluarkan doa2 yang baik2 untuk rakan2 mereka. Waktu itu juga saya terfikir, alangkah seronoknya kalau kita orang Melayu juga begitu. Tidak semestinya dalam bahasa Arab, bahasa Melayu pun ok je. 

Kadang2 bila kita berbual2 bersama rakan2, ada yang sebut begini:

Eh, ko doakan aku lulus exam k?

Awak, tolong doakan ayah saya cepat sembuh k?

Tolong doakan kite dapat jodoh cepat k?

Jangan lupa doakan k?

Dan bermacam2 lagi..selalu saya dengar macam ini. 

Tapi jawapan kita adalah biasanya..إن شاء الله. Lepas tu, mungkin kita ingat atau mungkin juga tidak untuk doakan dia. Hmm...apa kata, bila ada sesiapa yang pinta doa dari kita, dan dan tu jugak kita terus doakan untuk dia hatta dalam Whatsapp sekalipun. 

Terus tulis doa tu masa kita tengah chat dengan sesiapa yang meminta didoakan. Inilah salah satu keunikan budaya Muslim Arab yang baik yang saya dapat lihat disini dan sesuatu yang bagus untuk kita praktikkan. Doa mendoakan.

Semoga bermanfaat.
الحمد لله, post ini adalah sambungan dari Sevilla 2H1M – Bahagian 6: Metropol Parasol. Selepas itu kami bergerak ke Masjid Sevilla yang terletak lebih kurang 7 minit jaraknya dengan berjalan kaki. 

Waktu kami sampai sudah gelap jadi kami terkial2 juga nak mencari Masjid Sevilla ni. Kalau waktu siang, lebih mudah untuk mencarinya sebab kawasan hadapan masjid adalah tempat parking dan juga stesyen bas dalam bandar. 

Kami memilih melalui jalan titik biru seperti didalam gambar peta di bawah.


Masjid ini dalam bahasa Sepanyol adalah Fundación Mezquita de Sevilla atau dalam bahasa Inggeris adalah Seville Mosque Foundation. Nampak tak perbezaan nama dia? 

Sevilla (sebut seviyya atau sebiyya) dalam bahasa Sepanyol dan bahasa Inggeris pula adalah Seville (sebut sevil kalau tak silap saya). Boleh klik sini untuk melihat laman web Masjid Sevilla dalam bahasa Inggeris. 

Kawasan hadapan masjid dilitupi pokok2, jadi kena cari betul2 antara celah2 pokok ini. Masjid ini hanyalah seperti bangunan kedai saja kelihatannya dari luar.


Jam sudah menunjukkan pukul 8.30 malam ketika kami sampai dan waktu solat Maghrib berjemaah sudah pun berlalu. Ketika kami masuk, pintu tidak berkunci dan masih ada lagi jemaah lelaki yang duduk berbual2 di ruang solat lelaki sambil  menunggu waktu solat Isyak. 

Seorang jemaah lelaki menunjukkan kami tempat wuduk bagi wanita dan ruang solat untuk wanita. الحمد لله ruang solat tidaklah terlalu kecil tetapi tempat ambil wuduk saya ambil di sinki saja. 

Oh ya, pastikan pergi masjid waktu nak dekat2 masa solat sebab kadang2 kalau dah habis solat, masjid ditutup. Macam di Estrecho, di Madrid lepas solat Isyak berjemaah, masjid akan dikunci. 


Gambar diatas adalah ruang solat wanita. Cuma kecil sedikit saja dari ruang solat lelaki. Kami tak lepaskan peluang untuk solat jamak-qasar Maghrib dan Isyak. الحمد لله


Gambar ini pula adalah ruang untuk belajar dan jika ada perbincangan atau kelas2 anjuran Masjid Sevilla dan lain2. Ia terletak betul2 di hadapan ruang solat wanita. 

Kalau meja ni dialihkan, semua jemaah wanita boleh duduk saja di atas karpet untuk mengikuti kelas. Penggunaan ruang yang bagus. 


Oleh kerana kami sampai di Sevilla 11 Oktober dan berada di sini hanya untuk 2H1M saja, kami terlepas peluang untuk mengikuti aktiviti anjuran city council Almonaster la Real pada 13,14 dan 15 Oktober iaitu aktiviti yang akan menceritakan kemegahan era Andalusia. T_T Takde rezeki kami. 

Ini adalah acara tahunan setiap bulan Oktober yang diadakan di Almonaster la Real. Boleh ikuti laman web mereka disini untuk tarikh2 akan datang. 

Dari Sevilla ke Almonaster la Real kena naik bas dalam 2 jam 10 minit dan boleh beli tiket di Plaza Armas dan ambil bas dari situ yang akan saya ceritakan pada post akan datang إن شاء الله atau beli online di laman web Syarikat bas Damas (dalam bahasa Sepanyol). 

Tiket pergi balik dari Sevilla ke Almonaster la Real dalam 20 euro. Lihat video ini untuk lihat aktiviti di Almonaster la Real pada tahun 2015.


Rimbunan pokok2 telah menghalang signboard Masjid Sevilla. Gambar diatas ini saya ambil dari hentian bas di hadapan masjid seperti gambar di bawah.


Sebelum sampai di Sevilla, saya ada juga cari2 dari Pak Gugel kalau ada video2 tentang Masjid Sevilla dan saya terjumpa di Youtube, siri video yang bertajuk - A Tile for Seville. 

Video2 ini adalah tentang usaha mereka mencari dana untuk membantu Masjid Sevilla. ما شاء الله. Boleh klik di channel ini untuk melihat video2 mereka melawat tempat2 lain di Sevilla juga.

اَللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ عِلْمًا نَافِعًا , وَ رِزْقًا طَيَّبًا , وَ عَمَلاً مُتَقَبَّلاً

Ya Allah sesungguhnya aku meminta kepadaMu ilmu yang bermanfaat, rezeki yang baik dan amal yang diterima

[HR Ibn Majah]

Semoga Allah menerima amalan mereka dan amalan kita semua. آمين

Video ini khas tentang Masjid Sevilla dan boleh lihat keadaan di dalamnya.