Alhamdulillah, sudah masuk hari ke 8 kita berpuasa di bulan yang penuh rahmat dari Allah, Ramadhan 1439H. 

Semoga kita semua dipanjangkan umur dan diberi kesihatan untuk menyempurnakan amalan sehingga ke penghujung Ramadhan dan mendapat keampunan dari Allah Al-Gafur الغفور . Amin.

Alhamdulillah final exam ARB302 dah tamat. Bolehlah rileks kejap fokus kepada amal ibadah yang lain. Masa saya berjalan ke arah Islamic Center untuk menduduki peperiksaan, saya nampak banyak sangat bunga pink!! 

Subhanallah, musim bunga 2nd round. Cantik2 sangat, rasa nak belai2 bunga ni tepi jalan tapi nanti orang pikir saya tiga suku pula..hehe. 


Cerita kali ini adalah pengalaman kali pertama saya berbuka puasa di masjid di Madrid. Kali ini saya berpeluang untuk berbuka puasa bersama jemaah wanita di Masjid Estrecho atau lebih dikenali sebagai Madrid Central Mosque yang berada di Calle Anastasio Herrero, 5, 28020 Madrid. 

Boleh baca post yang saya buat tentang Madrid Central Mosque di sini. 

Setiap kali bulan puasa memang akan ada iftar yang disediakan untuk jemaah lelaki tetapi bagi jemaah wanita cuma diantara kami sahaja dan kebiasaannya hanya pada hari Ahad kerana dibuat selepas kelas mengaji dan kelas fiqah. 

Kami membawa makanan masing2 seperti kuih, kurma, buah dan jus manakala  untuk menu utama, kami mengumpul sedikit wang dari kumpulan jemaah. 


Menu utama adalah makanan Syria kerana ketua kelas berasal dari Syria dan dia telah menempah makanan dari restoran Syria yang berdekatan. Bagus juga sebab saya memang tak pernah cuba lagi makanan Syria. 

Memang saya ni cuma hantu makanan Korea dan Jepun sejak dari dulu jadi jarang nak cuba makanan dari Timur Tengah. 


Kebetulan, saudari Muslimah yang duduk bersebelahan dengan saya adalah dari Syria. Dia sudah tinggal di Madrid lebih kurang tiga tahun tapi masih belum fasih berbahasa Sepanyol. 

Saya kata kat dia yang saya belajar bahasa Arab. Awal2 terus dia tanya? Fus-ha? Yer..saya kata Fus-ha.

Untuk sesiapa yang tak tahu apa itu fus-ha فصحى baik saya terangkan di sini. Ia adalah Bahasa Arab Piawai Moden ataupun boleh kita kata bahasa standard. Ia digunakan di TV seperti berita dalam suratkhabar dan juga dalam sesi2 formal. Bahasa Arab Klasik lain pula ceritanya dan bahasa Arab harian lagi lah lain! 

Yang mana saya patut belajar? Belajarlah fus-ha فصحى kerana semua 22 negara Arab Insha Allah faham apa yang kita bicarakan kalau kita gunakan fus-ha فصحى tapi sekali depa balas bahasa pasar, mau pening kepala kita nak memahaminya!! Heheh..

Alhamdulillah saudari yang duduk sebelah saya tu cakap perlahan2 dan menggunakan fus-ha فصحى dengan saya tapi...Masha Allah, laju kemain. Soalan2 yang dia ajukan seperti biasa kita2 orang Melayu juga, dah kawin ke belum, ada anak ke tak, umur berapa, dari mana, tinggal kat mana. 

Tapi satu soalan dia yang pelik adalah - "Suami awak ni dah kahwin ke sebelum berkahwin dengan awak?" Terkedu kejap saya dibuatnya...hehe, iyalah, orang Arab kan kahwin ramai. Bapak mertua saya kahwin 4 ok..sekian. Hehe..

Sempat saya tanya kat dia, apa makanan Syria yang femes? Dia kata Kibbeh. Bila gugel, rupa dia sebijik macam falafel. 

Kan saya dah kata ilmu makanan Timur Tengah saya sangat kureng..so bila dia dengar saya kata falafel, terus dia berkeras kata bukan! Boleh tengok resepi Kibbeh di sini

Oklah, mari lihat menu buka puasa kami. 


Ini adalah minuman yogurt seperti ayran; iaitu campuran laban (susu masam), daun pudina, garam dan timun. 

Saya sangat suka, sebab rasa sangat segar. Ia sedikit masin atau savory dan sangat menyegarkan badan ketika berbuka puasa.  


Kemudian manisan seperti tamar dan chebakia. Chebakia adalah kuih tradisi Morocco yang dimakan ketika berbuka puasa bersama sup Harira. 

Kuih ini suami saya yang bagi. Dia kata isteri kawan dia bagi untuk berbuka tapi sebab saya dah bawa untuk berbuka di masjid jadi dikongsi saja untuk semua. 

Rata2 suka dengan chebakia versi ini sebab kurang manis. Kalau dibeli di kedai memang rasa sangattttttttttttt manis. Boleh tengok resepi chebakia di sini


Kemudian ayam panggang dan nasi. Nasi ini juga menjadi favorit ramai kerana kalau takde lauk apa pon makan begitu saja pun sangat sedap. Masha Allah. Semua makanan ketika kami berpuasa sangat2 sedap. Tabarakallah. 

Tapi yang betul2 favorit saya sampai makan tiga kali round adalah...jeng jeng jeng..Sup lentils!! (Gambar atas). Scene stealer..hehe. 

Saya memang suka makan benda masam2 ni. Terus saya tanya nama makanan ni dekat kawan Syria sebelah saya tu. Dia terangkan cara nak buat dalam bahasa Arab tapi satu pun saya tak register, terus gugel tunjuk kat dia..

Ini ke? Ye katanya شوربة عدس (shorbat adas). Adas adalah lentils. Boleh tengok resepi Shorbat Adas di sini


Gambar ihsan - WikiHow.

Lepas iftar, makan kurma sebiji dan minum air, kami bergegas untuk solat Maghrib dahulu kemudian baru sambung makan. 

Lepas tu saya dan suami pulang ke rumah, kami tidak solat tarawih di masjid kerana rumah agak jauh dari masjid. Oleh kerana waktu Maghrib dalam 9.30pm, jadi lepas iftar dan solat semua, kami sampai ke rumah lebih kurang jam 12 malam. 

Suami solat tarawih di surau berdekatan rumah saja. Kalau bulan puasa pada musim sejuk (Disember dan Januari), waktu Maghrib pukul lebih kurang 5.50 petang dan Isha´ pukul 7.30 malam, so banyak masa untuk solat tarawih di masjid. Insha Allah, suatu hari nanti. 

Wassalam.
Diam tak diam, sekelip mata, Ramadhan akan tiba esok atau lusa. Semoga kita semua mendapat keampunan Allah, beribadah sebanyak2nya mencari keredhaanNya dan menempa kejayaan iaitu menjadi insan yang lebih bertakwa untuk menghadapi sebelas bulan selepasnya. Ameen.  

Baiklah, sudah lama saya tak menulis dan post kali ini adalah tentang sebuah taman yang indah diberi nama El Capricho Park.

Hari Sabtu, 21 April saya melawat El Capricho Park atau Taman El Capricho yang berada dekat Line 5 El Capricho Station. 

Walaupun kira dah lama juga saya kat Madrid ni, tapi saya cuma suka pergi taman yang dekat dengan rumah je macam Retiro Park...sebabnya dekat. Hehe..10 minit naik tren. 

Tapi kali ini saya teringat, pernah sekali ada exchange student dari Malaysia yang cadangkan saya pergi ke Taman El Capricho ni sebab taman ni cantik katanya. Sebab musim bunga pun sudah hampir nak tamat ni eloklah saya pergi sebab kalau musim panas tiba memang suka hibernate je. :) 

El Capricho Park ini terletak di kawasan timur laut Madrid iaitu kawasan Alameda de Osuna dan dalam daerah Barajas. Ye..dah dekat sangat dengan Airport Barajas. :) 

Itu yang lebih kurang satu jam juga kalau naik metro dari rumah saya. Tapi sebab rumah saya jauh dari metro, kena jalan kaki dalam 15 minit dan dari Stesen El Capricho ke El Capricho Park nak kena jalan kaki juga..lebih kurang satu jam setengah juga akhirnya. 

Alhamdulillah, dapatlah juga exercise. Hihi..win-win la. No pain no gain kan?

Taman ini telah dibina atas arahan Duchess of Osuna; María Josefa de la Soledad Alfonso-Pimentel y Téllez-Girón dari tahun  1787 ke 1839 seluas lebih kurang 14 hektar. 

Taman ini stail abad ke 18 dan ada sikit2 pengaruh stail English dan satu2nya taman era Romantik yang ada di Madrid. 

Hmmm...memang romantik tempat ni. Bila jalan2 kat taman ni rasa macam dalam novel Jane Austen gitu. Teringat semua novel2 literature yang dok belajar kat BBGS dulu. Zaman2 merangkak bila cakap dalam Bahasa Inggeris; Tingkatan 1-3. 

Saya janji dengan seorang kawan asal dari Singapura yang bekerja di sini. Rumah dia tak jauh sangat dari El Capricho Park. 

Kami dah janji nak buat pot-luck dan makan di taman ala2 English picnic. Hehe..tapi hampa. Sebab saya tak cek sebelum pergi, bila baca betul2 pasal taman ni, segala bentuk makanan dan minuman tidak dibenarkan masuk ke dalam taman ni. 

Aigoo...tapi takpe, bukan masalah besar. Kami tetap juga bawa makanan. 

Saya bawa kimbap - roll sushi stail Korea dan air. Kawan saya bawa yogurt, snack, Éclair (yeayyy!). Kami janji nak jumpa di Stesen El Capricho pukul 11.30 pagi. 

Sungguh tak sangka Masha Allah, yang sebenarnya kami ada dalam tren yang sama, tapi kawan saya di gerabak hadapan dan saya di gerabak belakang. Bila turun je dari tren, terus nampak dia. 


¡Que casualidad!


Orang Sepanyol kata macam ni.. Kebetulan gitu..hehe. 


Saya ambil gambar ni sebelum keluar dari Stesen El Capricho. Kalau tengok gambar ni ada lagi satu taman yang besar berdekatan dengan El Capricho Park. 

Nama taman tu Juan Carlos I park. Juan Carlos I ialah ayah kepada raja Sepanyol sekarang. Masih hidup cuma dia tak berapa sihat untuk teruskan tugas rasmi tu yang bagi takhta pada Raja Felipe VI, anak dia. 

Saya pernah pergi Juan Carlos I park ni tahun 2015 kalau tak silap tapi masih tak nukilkan pengalaman di blog ni. Cantik, moden dan luas sangat. 


Ini rupa Stesen El Capricho dari luar. Stesen ini Line 5 warna hijau striking. Kalau tengok peta Metro Madrid nampak memang dia asingkan ikut warna dan nombor. Boleh muat turun di laman ini

Bila keluar je dari stesen ini nampak la signboard El Capricho Park macam gambar atas. Mulanya ingat dekat je. Hehe..tapi kami kena lalu satu taman kecil yang penuh dengan bunga2 liar..Subhanallah. (Gambar bawah) 

Cantikkkkkk sangat. Macam2 bunga kami nampak hatta rumput2 liar dia pun cantik. Banyak yang saya tak pernah lihat sebelum ni.



Gambar atas ini saya tak dapat pastikan sama ada bunga Mustard atau Rapeseed. Merata2 dalam taman kecil yang kami lalu sebelum jumpa El Capricho Park. 

Kami jalan perlahan2 ikut je trek dalam taman tu sambil membawang2..hehe..taklah..tukar2 idea dan pengalaman sebenarnya lalu mengharapkan jumpa pintu masuk El Capricho Park tapi kami telah sesat!! Hahaha...tapi dari jauh saya nampak pokok2 besar dan tinggi ala2 Bonsai. 

Saya kata kat kawan mungkin itu kot El Capricho Park sebab pokok tu cantik dan sebab saya dah ada pengalaman pergi Juan Carlos I park, dan takde pokok2 macam tu. 


Bukti kami sesat! Ini pintu masuk dari belakang Juan Carlos I park. Kami patah balik untuk cari El Capricho Park. 


Kalau dari peta ni, garis merah adalah perjalanan kami yang sesat. Sepatutnya dari Stesen El Capricho kami patut boleh lalu short-cut je yang lebih dekat tapi takpe lah..kalau tak sesat tak jumpa bunga2 yang cantik. :) 

Kami lalu jalan besar yang ada tanda Camping Osuna terus je sampai jumpa entrance El Capricho Park. Rupa entrance dia biasa2 je tapi sebab ramai orang berkerumun kat situ tahulah kami itu tempat masuk dia. Kalau takde orang langsung kat situ memang tak perasan. 


Ini rupa pintu masuk El Capricho Park ni. Gambar dari Gugel Map ni tahun 2016 tapi sekarang pun tak banyak beza. Begitu juga rupa dia. 


Dekat dengan pagar ada letak papan tanda macam dalam gambar atas. Oh ye, El Capricho Park cuma dibuka pada hari Sabtu, Ahad dan hari2 cuti umum. Setiap hari cuma boleh masuk lebih kurang 1,000 orang saja.

Masa kami masuk ada pengawal sedang kira bilangan orang yang masuk ke dalam taman. Kami bawa makanan, pak guard kata kat kawan saya suruh tinggalkan bag yang ada makanan dalam bekas yang diletakkan sebelah guard. 

Sebenarnya dekat luar ada macam rak berkunci tapi kami tak perasan. Letak dalam bekas terbuka je. Tak terfikir pula kalau ada orang nak ambil ke bag tu kalau biar je macam tu. Alhamdulillah kami dapat balik bag tu dengan selamat. 

Bunga2 macam gambar atas tu adalah bunga2 yang sedang tumbuh masa musim bunga ni. Saya terpesona dengan bau bunga purple ni. 

Bau dia sangat harum dan lembut. Sungguh feminine bau dia. Bila gugel, saya rasa ini bunga lilac ungu. Ada juga lilac putih dalam taman ni tapi lilac ungu sangat2 menikam kalbuku hehe..


Selepas masuk gate yang tak berapa cantik dengan pak guard yang mengira bilangan pelawat, baru kami nampak gate yang lebih cantik. 

Di sini tititk permulaan kami, di sebelah kiri selepas masuk gate tu kami nampak satu rumah yang sangat tua yang memang dinamakan sebagai La Casa Vieja ( sebut la kasa viekha) dalam bahasa Sepanyol. 

Ada pasangan pengantin tengah ambil gambar pre-wedding dengan budak2 sepanyol yang kiut miut. Kemudian jalan lagi jumpa bunga2 yang dialihkan dari pot ditanam sebagai hiasan.


Gambar di atas-kanan adalah bangunan yang dinamakan Casino de Baile, masa dulu memang tempat menari keluarga diraja di sini. 

Kecil je bangunan dia dan sangatlah romantik. Kami tak masuk dalam bangunan ini, tapi boleh tengok rupa syiling dalam bangunan ni di laman web ini


Ini adalah antara bunga2 yang kami nampak di sini. Bagi kami tempat ini memang ideal untuk lepak2 sambil baca buku dan menghirup udara yang kurang tercemar berbanding central Madrid. Memang rasa terbukak betul rasa peparu nih! :) 

Oleh kerana binatang peliharaan tidak boleh dibawa masuk ke dalam park ini, jadi taklah rasa ragu2 sangat nak baring2 golek atas rumput nan hijau. 

Berbanding dengan Retiro Park yang memang terbuka untuk bawa binatang peliharaan seperti anjing, babi dan sebagainya. Hehe...yer, babi sebagai binatang peliharaan is the rage nowadays, macam fashion gitu. 

Saya pernah sekali nampak orang bawak babi hutan, bulu hitam dalam taman dekat dengan rumah kami. Hmmm..sabau je macik!


Dekat tengah2 taman ni ada satu tasik kecil yang dipenuhi itik dan angsa macam gambar atas. Tapi masa kami kat sini cuma nampak dua ekor ni je. 

Tak lama kemudian kami nampak sekumpulan itik2 jalan lengang kangkong kat sebelah nun..macam gambar atas, kamera macik tak leh zoom, buat2 nampak je la k? Hehe..


Kemudian sebelah tasik tu ada jambatan kecil dan bawah dia ada satu lukisan gambar El Capricho Park di dalamnya. Kami jalan lagi dan kemudian jumpa bangunan di atas yang dinamakan El Abejero, yang menyimpan satu patung bernama Venus de La Alameda

Gambar kanan-bawah adalah taman maze yang berhadapan dengan sebuah istana. Bila dah nampak taman ni bermaksud sudah hampir kembali ke gate masuk El Capricho Park. 


Kami ambil gambar taman maze tu dari atas bukit kecil ni (gambar atas kiri). Di atas bukit ada satu ´temple´ dalam bahasa Sepanyol dipanggil El templete

Bila turun bawah, kami jumpa istana ini iaitu Palace of the Dukes of Osuna; tuan punya taman ini pada zaman dahulu. 

Sebenarnya, ada satu kawasan rahsia yang kami tak dapat nak masuk sebab kena reserve untuk masuk sebab perlu ada guide. 

Tempat ini adalah - El Búnker del Jardín Histórico de El Capricho. Bunker ini adalah satu tempat persembunyian di bawah istana ini dan pintu masuknya berdekatan dengan istana ini. 


"The Capricho Park hides a secret: its famous bunker of the Jaca Position, an enclave of the Civil War, unique in Europe for its current state of conservation, which housed the General Headquarters of the Republican Army of the Center. The shelter - of 2,000 square meters, located 15 meters underground and capable of withstanding bombs of up to 100 kilos - was built in the park around 1937, taking advantage of its location far from the war front, its good communications and the favorable woodland for the camouflage It has a total of seven rectangular units (four on the right and three on the left), four exits to the outdoor park and an escape gallery to the street that crosses the basement of the Palace of the Dukes of Osuna." - dari laman Reserva Patrimonio.

Boleh reserve di laman web ini, tapi hanya ada guide bahasa Sepanyol - Reserva patrimonio


Ok..lawatan kami sudah berakhir dan kami menyelusuri taman maze ini lepas tu kami duduk di bangku limestone di hujung gambar atas. Letih juga bila berjalan tak berhenti.

Boleh lihat maklumat terkini tentang El Capricho Park di laman web ini - EsMadrid
Ini adalah sambungan dari post Cordoba 2H1M – Bahagian 1: Stesen Bas Cordoba. Lepas kami turun dari bas 05, di hentian bas Glorieta Media Luna, kami jalan kaki pusing2 cari Hostal Alcazar. 

Sebenarnya masa pertama kali sampai, memang rasa jauh sangat hostal ni dari hentian bas ni. Tapi sebenarnya tak..jalan lurus je macam peta tu..tapi tulah, masih lemah penggunaan GPS. Biasa ikut GPS suami je..haha. 

Kali ni kita pulak jadi GPS untuk orang. Lama dah akak tak buat keja guide2 ni. Masa kat Korea dulu cekap..hahaha. Ye lah, kampung kedua mana taknya. :)


Inilah rupa Hostal Alcazar dari luar. Hostal ini terbahagi kepada dua bahagian, kiri dan kanan. Tak silap paham saya sebelah kiri untuk tetamu yang menyewa lama. Kami duduk yang sebelah kanan. Yang sewa kejap2 je. 

Masa kami sampai ni dalam pukul 6.15 petang. Tuan hostal ni dah berumur macam atuk2 kita dan sangat peramah. Lupa pulak nak tanya nama dia tapi bila saya cek dekat Gugel, nama dia Fernando. 

Bila saya cuba borak2 dengan dia dalam bahasa Sepanyol, bukan kepalang gembira dia. Dia tanya kawan saya tak boleh cakap Sepanyol ke? Saya kata tak. Jadinya saya je la berbasi2 dengan dia. 


Ada hasil juga berbasi2 dengan tuan rumah ni. Macam saya katakan yang bilik kami ni shared bathroom masa saya booking tapi lepas saya borak2 dengan dia, terus dia bagi bilik dengan attached bathroom tanpa extra charge pun. 

Alhamdulillah. Bilik kami biasa2 saja. Lebih kurang macam bilik kami di Hostal Pension Catedral di Sevilla. Cuma di sana shared bathroom dan tanpa aircond. Bilik ni saya tak ingat ada aircond ke tak. Tapi masa tu seingat saya waktu malam tak panas la masa kami tidur. 

Hostal ni saya pilih sebab faktor lokasi dia. Dekat sangat dengan Masjid Cordoba (Mezquita Catedral Cordoba) cuma 6 minit je. 

Lagi satu pun dekat dengan Jambatan Romano yang cantik. Sebenarnya Cordoba kalau dapat pergi seberang Jambatan Romano ni pun cantik juga. Sebab saya pernah pergi kawasan situ masa tahun 2013 dulu.


Tapi kali ni saya skip lah..sebab kami pun tak banyak masa dan stail jalan2 kami kali ni tak rushing sangat. Pukul 10 pagi baru keluar hostal..hehe. 

Saya perasan masa muda jelita dulu, heheh..pukul 7 pagi dah boleh keluar dari hostal atau guesthouse untuk jalan2..tapi bila dah naik 4 siri ni memang nak santai2 je. Lihat dan nikmati apa yang boleh je. Satu lagi kawan saya pun tak berapa nak habis lagi jet lag dia.

Oh ye..masa kakak yang datang dari Singapura datang melawat Madrid. Saya ada tanya dia; "Akak bangun 3 pagi ke?" Dua tiga hari pertama dia di Sepanyol. 

Dia kata mana saya tahu? Saya bilang, sebab mengikut pengalaman diri saya dan orang2 yang pernah datang ke Madrid dari Malaysia, beberapa hari pertama tu confirm bangun tidur pukul 3 pagi. 

Anak akak tu bilang dia jetlag tapi dia kata dia biasa bangun awal pagi di Singapura. Bila saya bilang benda yang sama baru dia yakin jetlag. Hehe..Oleh itu siapa2 dari Asia Tenggara nak datang Eropah ni memang siap sedia la kesan jetlag tu dua, tiga hari pertama bila sampai. 

Jom tengok rupa dalam Hostal Alcazar ni k. Biasa je..taklah luxury tapi saya bersyukur sangat dapat attached bathroom. Senang sikit malam2 nak ke tandas ke. 

Dalam tandas ada ditampal arahan untuk jimat2 guna air sebab kawasan Andalusia ni memang dah lama sangat kemarau tak hingat. Musim panas ni sentiasa kering la sungai2 dan empangan2. 

Kami pun tak lah nak mandi lama sangat. Satu lagi sebab kat sini cuaca kering sangattttt..tekak rasa macam kesat bila bangun tidur dan kulit memang jangan kata la. 

Kalau lama2 mandi guna air panas pasti la kulit akan lebih kering lepas tu. Jadinya pastikan banyak minum air dan sapu losyen. 


Kawan saya hadiahkan saya beberapa keping masker dari Korea. Yeayyy..Komawo chinggu..Kulit yang pedih terbakar ni rasa lega kejap lepas pasang masker semalaman. 

Oh yer.. (banyak pula oh ye nye ye? :)) satu lagi, saya bawa plug extension (yang ada 4 point) dari Madrid. 

Sebab bukan apa..bila saya pergi stay guesthouse ke hotel ke kat Spain ni kadang plug point dia tak banyak sangat untuk charge battery bagai, kamera lah, laptop lah, tablet lah..external battery lah..the list goes on. Jadinya saya bawak siap2.


Ini pula gambar bahagian dalam Hostal Alcazar. Penuh dengan piring2 hiasan pelbagai rupa dan warna. Cantik....


Review saya - Ok lah hostal ni. Dekat dengan Masjid Cordoba dan tuan hostal baik hati bagi kami tinggalkan beg luggage kami walaupun kami dah check out esok paginya sebab nak jalan2 pi Masjid Cordoba. Bilik pun bersih,  selesa dan ada free WiFi. 

Saya tak de apa nak komplen. Sebab hari yang saya pergi ni nak kata musim panas tak panas, sejuk tak sejuk. 12 Oktober 2017, jadinya suhu dalam bilik tu tak panas dan tak sejuk walaupun kami cuma buka tingkap je. 

Saya tinggalkan satu review orang native Sepanyol k..apa yang dia cakap memang straight to the point tentang Hostal Alcazar ni (sila gugel terjemahan..homework..hehe).

Me ha gustado mucho y esta muy cerca del alcazar

y de la mezquita, son muy amables los dueños,lo recomiendo y precio muy bueno
Ini adalah sambungan dari post Sevilla 2H1M – Bahagian 11: Stesen Bas Plaza Armas. Masih banyak lagi post yang tertunggak untuk ditulis. 

Semoga ingatan saya masih kuat untuk jadi bahan rujukan bagi mereka yang ingin jalan2 santai di Cordoba. Perjalanan kami dari Sevilla ke Cordoba menggunakan bas ekspress Alsa dan kami tiba di Stesen Bas Cordoba pada pukul 5.30 petang pada tarikh 12 Oktober 2017. 

Pada mulanya saya rasa macam jauh juga dua jam tapi oleh kerana Alsa menyediakan kemudahan WiFi percuma, jadi tak terasa sangat masa berlalu. 

Dari Sevilla ke Cordoba juga dihubungi oleh tren Renfe. Siapa2 yang nak naik tren lagi cepat. Boleh sampai Cordoba 45 minit dengan tren jenis AVE untuk harga tiket lebih kurang 30 euro dari Stesen Sevilla Santa Justa. Mahal sikit tapi jimat masa. Bergantunglah pada poket masing2. :) 


Stesen Bas Cordoba dan Stesen Tren Cordoba hanya bersebelahan. Keluar je dari salah satu stesen, dah nampak stesen lagi satu (macam dalam peta di atas). 

Sebenarnya ini kali kedua saya ke Cordoba. Kali pertama saya melawat Cordoba pada October 2013 bersama suami. Genap empat tahun. :) Tak nampak banyak sangat perubahan. 


Ini rupa bahagian dalam Stesen bas Cordoba. Ada ruang menunggu yang selesa dan terbuka jadi taklah bau asap banyak sangat. 

Lepas kami keluar dari stesen, ada kiosk2 yang menyediakan makanan ringan Sepanyol macam bocadillo (sebut bokadiyo - sandwich dari roti baguette bersama inti). 

Inti ikut pilihan - macam tortilla (Spanish Omelette), jamon (sebut khamon -  ham, khinzir), calamares (sotong goreng tepung) dan sebagainya. Ada juga dijual kopi seperti biasa. Harga pun tak lah mahal sangat. Harga standard. 


Ini pula pemandangan dari luar. Estación Autobuses Córdoba - Stesen Bas Cordoba. Keluar je dah ada teksi menunggu. Pilih la jenis teksi. Harga ikut meter. Tapi kami ambil bas je. Tak jauh sangat hostel kami dari stesen bas ni.


Ini pula Stesen Tren Cordoba. Berhadapan dengan Stesen Bas Cordoba. Kami seberang jalan dan tunggu bas di tempat menunggu bas dalam bandar Cordoba macam dua adik manis Sepanyol dalam gambar di atas. 

Bas kami nombor 05 dari Stesen Bas Cordoba ke hostel. Harga tiket untuk seorang 1.30 euro. Oh yer..gambar tiket di bawah ini adalah pada hari kami pulang dari hostel ke Stesen Bas Cordoba. Kami naik bas nombor 03 yang betul2 depan hostel. Lihat tarikh ye. :)


Kalau bawa cabin bag macam kami, saya rasa masih ok lagi naik bas ni. Tapi kalau bawa luggage besar macam tak sesuai sangat sebab takde ruang khas dalam bas ni. 

Kami duduk di bahagian belakang sekali. Sambil dihiasi grafiti tulisan seni khat anak2 Sepanyol. Hehehe..Muka hakak dah sun burnt tak hingat...malam ni kita pakai masker korea k. Komawo chingu ya. 

Lepas turun dari bas dekat hentian bas yang paling dekat dengan hostel, kami jumpa bunga2 ros yang besar tak hingattt. Cantik sangat. Subhanallah. 


Masa kami sampai ni, cuaca di Cordoba pada 12 Oktober 2017 maksimum 34 darjah Celcius. Mana taknya mekar bunga2 ros ni. 

Ok..sebenarnya tak lah dekat sangat hostel kami ni dari hentian bas Glorieta Media Luna tu. Sebab saya ni lemah sikit baca gugel map. Asik nak sesat barat je..ahaha..Dalam 15 minit gitu jalan kaki walaupun gugel kata cuma 9 minit je.



Sehingga ke lain waktu untuk post review Hostal Alcazar, Cordoba. Insha Allah.
Baru2 ini saya mendengar tausiyah Dr Maza (Dr. Mohd Asri Zainal Abidin) tentang Istikharah di Youtube (dalam video di bawah) dan hati saya tersentuh ketika beliau sebut tentang - apa yang kita lalui, pelajari, pembacaan, pengalaman membentuk dimensi pemikiran kita. Sangat2 betul apa yang beliau katakan.


Saya perasan begitu juga apabila saya muhasabah diri dan pengalaman yang saya telah lalui dalam hidup saya. 

Antara prinsip kehidupan saya yang saya sedar tak sedar melakukannya adalah gaya hidup minimalis. Tahun 2007 adalah ´pivotal point´ saya memulakan kehidupan ini dan tahun 2009 saya telah mengambil pilihan untuk memulakan kehidupan ´debt-free´. 

Tahun 2007 - saya mula backpacking sendiri di Jepun. 

Tahun 2009 - saya mula backpacking sendiri di Korea Selatan.

Saya tak ingat bila tapi salah seorang kenalan Malaysian yang saya kenali di Korea Selatan memberikan saya satu pautan laman web: https://www.theminimalists.com/

Bila saya luangkan sedikit masa untuk meneroka isi kandungan laman web ini, saya tiba2 bermonolog dalam diri - "Aku sebijik macam ini!". 

Suka sangat2 bila tengok rumah2 tradisional orang Jepun yang sentiasa lapang dan luas tanpa banyak barang. Kalau boleh nak buang semua benda dalam rumah dan biarkan kosong macam tu. 

Cuma tinggal hamparan Tatami mat (macam gambar di bawah) bersama saya dan golek2 dari hujung dinding ke dinding yang lain macam Naru Kotoishi dalam anime Barakamon

Veranda by Mrhayata

Suatu hari pernah saya kata kat mak, kalau saya ada rumah suatu hari nanti saya tanak beli sofa. Semua tetamu kena duduk atas lantai je..Haha.. Mak saya tanya, dia pun ke? Yer, dia pun kena duduk atas lantai. Alahai kejamnye anak.

Tapi oleh kerana pilihan hidup saya adalah gaya hidup minimalis, tak nampaklah lagi bayangan sofa tu. Maka sampai sekarang tak pernah terfikir untuk berhutang untuk sebuah rumah sendiri. Bila adik saya kata sampai bila nak sewa rumah? Hmm..saya kata kenapa tidak?

Tak pernah terfikir untuk tinggalkan harta pusaka kat orang lain. Kalau adapun apa yang tinggal dalam EPF/KWSP yang tak boleh sentuh sebelum umur pencen tiba. Itupun kalau panjang umur.

Teringat kata2 sahabat Rasulullah SAW;  Abu Bakar yang menyedekahkan segala hartanya untuk Islam dan cuma meninggalkan Allah dan Rasulnya untuk keluarganya. 

Sewaktu perang Tabuk beliau telah membawa 4000 dirham iaitu semua hartanya yang tinggal. Lalu ditanya oleh Rasulullah “Apakah yang ditinggalkan untuk keluarga mu.” Lalu beliau menjawab, “Saya tinggalkan untuk mereka Allah dan Rasulnya”. - Petikan dari blog ini dan boleh baca selebihnya.

Adakah saya boleh begitu? Adakah saya akan kena sumpah oleh ahli keluarga kerana tidak ada sesen pun untuk mereka bila saya sudah tiada? Tanak lah lihat keluarga saya gaduh2 macam dalam drama Melayu kerana harta pusaka. Sedihhhhh...

Kalau nak bagi, bagilah sebelum masuk dalam 7 kaki bawah tanah. Dunia ini ladang untuk ditanam sebanyak2nya, bagi juga sebanyak2nya kepada yang memerlukan dan hasilnya kita tuai di akhirat nanti.

Tapi kita ni manusia, lumrahnya suka kepada benda yang nampak hasil depan mata untuk ukur kejayaan seseorang. Kalau yang ghaib macam pahala dan dosa tak nampak, susah nak percaya kalau tak beriman. Wallahualam.

Gaya hidup minimalis bukan bermakna tak berada, tak kaya, tak mengembara banyak negara tapi hidup dengan apa yang perlu saja dan selebihnya bagi kepada yang lebih memerlukan. Wallahualam.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

كُنْ فِي الدُّنْيَا كَأَنَّكَ غَرِيْبٌ , أَوْ عَابِرُ سَبِيْلٍ

“Hiduplah engkau di dunia ini seakan-akan sebagai orang asing atau pengembara.” (HR. Bukhari)
Alhamdulillah, setelah selesai mid-term exam, baru rasa lega sikit untuk meneruskan penulisan dalam blog. 

Kalau tidak otak hakakkk serabut hehe. Bulan lepas dalam awal bulan Mac kami menerima kunjungan dari salah seorang pembaca blog ini. 

Salam ukhuwwah dari Singapura hingga ke Madrid telah dihulurkan dan macam tak percaya yang ada juga pembaca yang sudah khatam baca blog ini walaupun masih beberapa tahun jagung :) dan tidaklah sering saya menulis seperti dalam blog Korea dahulu.

Dalam kamus bahasa arab Ukhuwwah (الأُخُوَّة ) berarti persaudaraan. Dahulu saya sering keliru antara masud ukhuwwah dan silaturrahim. 

Sekarang tidak lagi setelah belajar bahasa Arab, saya telah dapat memadam kekeliruan itu. Alhamdulillah, semuanya atas keizinan Allah untuk saya mempelajari bahasa Al-Quran ini. 


Pada mulanya saya berbalas email dengan pembaca blog ini, lama kelamaan terus berWhatsApp untuk memudahkan bicara. 

Tak sampai sebulan kemudian mereka suami isteri tiba di Lapangan Terbang Barajas, Terminal 4 (Gambar atas) dan Alhamdulillah kami bertemu di sana buat pertama kali. 

Pasangan suami isteri ini mempunyai seorang anak yang sedang mengambil kursus pertukaran pelajar di sebuah universiti di Segovia, tidak jauh dari Madrid. Dalam 1 jam 30 minit naik bas atau kereta. Boleh baca pengalaman saya melawat Segovia di sini.


Apa yang saya sungguh terharu adalah kemurahan hati pasangan ini menghadiahkan kami barang2 seperti buku, makanan dari Malaysia yang kami rindui dan juga kuih muih raya. Masha Allah. Semoga Allah memurahkan rezeki mereka serta merahmati mereka sekeluarga. Amin. 

Sepanjang saya berkenalan dengan pasangan ini, mereka tak jemu2 bersedekah dan ini sesuatu yang perlu saya pelajari. 

Saya teringat cerita tentang bagaimana Saidatina Aishah RA bersedekah walaupun padanya hanya ada sebiji kurma. Adakah kita boleh begitu juga suatu hari nanti? 

Terkadang saya lihat terlalu banyak yang kita miliki tetapi terlalu sedikit yang kita ingin lepaskan. Senantiasa nafsu menginginkan ketamakan melampau2 untuk memiliki dan terus memiliki walhal sudah lebih dari mencukupi. Astaghfirullah. 

Dari 'Adi bin Hatim r.a. kata bahawa Rasulullah SAW bersabda:

"‏ اتَّقُوا النَّارَ وَلَوْ بِشِقِّ تَمْرَةٍ ‏"

Siapa yang sanggup mendinding dirinya dari api neraka. Walaupun dengan (bersedekah) sebelah buah kurma. Sumber: Hadith Bukhari

Ini adalah antara tempat2 yang saya sempat lawati bersama pasangan ini di Madrid. Oleh kerana saya suri rumah sepenuh masa, dapatlah saya bawa mereka berjalan2 sekitar Madrid. Suami cuma dapat melapangkan waktu pada hari Jumaat selepas solat kerana kekangan kerja. 


Saya cuma sempat bawa mereka melawat sekitar Madrid untuk dua hari sahaja. Kami banyak berjalan kaki dan hari kedua saja baru kami ambil metro sebab Masjid M30 yang kami ingin lawati jauh sedikit dari tengah bandar. Hari pertama santai2 sahaja. Kami melawat Plaza Mayor, shopping, makan churros di San Gines kemudian shoppping lagi di Primark. Sebelum pulang ke rumah kami singgah di sebuah restoran Lebanese yang berdekatan dengan Primark, minum teh Maghribi sambil menunggu pesanan makanan untuk dibawa pulang. 


Hari kedua iaitu hari Jumaat, kami jalan sekitar Plaza Cibeles, Centro Centro (dulu CityHall tapi diberi penjenamaan baru), Bank of Spain dan Metropolis Granvia. Sayangnya bangunan Centro Centro sedang dibaikpulih. 

Kalau tidak, pasti lebih cantik gambar pemandangan di sini. Kami meluangkan masa membeli sedikit cenderamata di kawasan Gran Via. Ada beberapa kedai cenderamata sepanjang jalan ini. Di sini ada dijual gula2 Madrid (gambar di bawah) atau dalam bahasa Sepanyol - Caramelo (sebut karamelo). 

Ini adalah gula2 yang memang ´typical of Madrid´. Saya tak lupa mengsyorkan pada kakak ini untuk dibawa pulang sebagai cenderamata. Bukan apa..saya teringat sangat kat gula2 ini sebab inilah gula2 yang suami hadiahkan pada saya pada awal2 perkenalan kami. 

Sentimental gitu..hahaha. Rasa dia..hmm..sedikit macam gula2 Hacks perisa epal cengkih tapi versi Madrid dan lebih luxury gitu rasa dia. Ada lagi ke gula2 Hacks ni? Mungkin generasi saya je kot yang pernah cuba.


Kemudian kami bergerak ke Primark lagi sebab mereka mahu tukar beberapa helai pakaian yang sudah dibeli semalam di Primark. Barang2 di Primark boleh ditukar atau minta ´refund´ dalam masa 30 hari kalau masih ada resit dan label masih belum dipotong. 

Selepas dalam 1 atau 2 jam di Primark, kami bergerak ke Masjid M30 untuk solat Jumaat. Cuaca dah mula mendung. Oh lupa..masa mereka datang melawat Sepanyol ni musim hujan hampir kebanyakan hari di sini. 

Oleh kerana cuaca yang tidak menentu masa kini, saya tak dapat nak mengagak bila kedatangan musim bunga atau musim bunga mekar lagi. Kitalah juga yang merosakkan alam ini, kita jugalah yang menanggung akibatnya. 

Solat Jumaat kali ini khutbah dibaca dalam dua bahasa. Bahasa Arab dan bahasa Sepanyol oleh kerana tak semua jemaah boleh faham bahasa Arab tapi saya masih suka dengar khutbah dalam bahasa Arab. 

Sungguh nikmat di telinga ini bila sudah boleh memahami lebih dari separuh bacaan khutbah tersebut. Bolehkah saya katakan lazat? Hmmm...:)


Di dalam masjid, ada sebuah restoran di tingkat B-2. Kami tak lepaskan peluang untuk mecuba hidangan di sini. Suami saya cuma dapat hadir selepas solat Jumaat dan kami semua makan tengahari bersama. بارك الله فيهم kepada pasangan ini yang telah belanja kami makan. 

Makanan tengahari di sini adalah seperti kebiasaan budaya Sepanyol iaitu menu del dia. Lupa pula nak ambil harga dia..tak silap dalam 12 atau 13 euro untuk seorang. Untuk primero plato saya ambil sayur bayam dan suami ambil salad. 

Untuk segundo plato saya ambil kuskus dan suami ambil kabsah. Untuk postre, saya ambil kopi dan suami teh Maghribi. Apa itu menu del dia, boleh baca disini. 


Selepas itu kami berjalan dalam 15 minit ke arah Plaza de Toros de Las Ventas atau biasa kami sebut Las Ventas saja sebab panjang sangat nama dia..hehe. Masa kami berjalan ke arah stadium ini, kami terpaksa berhenti sebab hujan panas. 

Sempat lagi tengok pelangi. Subhanallah. Stadium ini sangat cantik dan kalau takde masa nak melawat, ambil gambar dari luar saja pun boleh macam kami lakukan.

Kat sini pun ada stesen metro betul2 depan stadium ini - Metro Ventas.  Ini adalah stadium untuk pertandingan lembu. 

Sepanyol masih lagi mengamalkan pertandingan ini walaupun sangat2 kontroversi topik ini kerana banyak demonstrasi dilakukan untuk menghalang kesinambungan budaya ini di sini. 

Kalau setakat nak melawat stadium ini pun boleh tanpa melihat pertandingan pada hari2 yang tiada perlawanan. Boleh lihat disini.

Oh ya..hari Jumaat malam sabtu di Madrid ada rusuhan di Lavapies tapi kami memang tak tahu apa2 sebab masa tu berada di kawasan Masjid M30 dan bila hari Sabtu baru baca berita dan dapat tahu tentang rusuhan ini. 

Kakak kata waktu malam tu macam dengar bising2 kat bawah hotel mereka tapi tak tahu apa yang berlaku. Kawasan mereka tinggal ni dekat juga dengan Lavapies, 5 minit je jalan kaki. 

Alhamdulillah tidak ada apa2 yang buruk berlaku masa mereka disini. Pada pendapat saya, Madrid secara amnya selamat kalau nak jalan sorang2 tapi kalau boleh elakkan berjalan seorang diri di tempat yang tidak ramai orang dan di lorong2 yang gelap.

Baiklah, setakat ini dahulu. Ciao.
Selepas pemergian kakak ipar tersayang baru2 ini..Allah yarhamha..saya seringkali bermonolog dalam diri sendiri.

Kalau selepas ini saya pula pergi menemui Pencipta saya, apakah persediaan untuk akhirat saya sudah siap? Adakah bekalan saya untuk ke dunia yang lebih kekal sudah mencukupi? 

Setiap hari bila saya baca suratkhabar di internet, ada saja berita kematian dalam berbagai2 bentuk dan cara. Tidak kira muda atau tua, miskin atau kaya pasti saja maut tiba tanpa kita ketahui giliran kita.

Ya Allah, akhirilah hidup kami dengan khusnul khatimah (akhir yang baik) dan janganlah kau akhiri hidup kami dengan su'ul khatimah (akhir yang buruk). Amin.


Ketika saya di Korea, saya ada melalui satu papan tanda yang berada di beberapa tempat, tertulis di atas papan tanda itu.

."If I die tomorrow"  "Before I die I want to.." Masa tu cuma ambil gambar depan papan tanda itu, senyum, tapi tidak muhasabah diri langsung! Astaghfirullah..

Kalau saya mati esok, mungkin suami, ibu, bapa dan ahli keluarga akan dapat doakan saya...tapi kalau mereka sudah tiada? siapa lagi dapat mendoakan saya? 

Kalau saya ada anak, anak saya mungkin akan doakan saya..tapi kalau tiada anak? Kalau ada anak tapi bukan anak yang soleh?

Kalau saya ada harta untuk sedekah jariah, mungkin kebaikan dari amal itu akan terus mengalir walaupun saya sudah dalam kubur tapi adakah saya ikhlas ketika memberinya? Adakah amal saya diterima Alah?

Kalau saya ada ilmu, mungkin kebaikan dari ilmu yang diamalkan juga akan terus mengalir tapi kalau saya cuma fokus mengumpul ilmu tapi ilmu bermanfaat yang dipelajari tidak banyak disebarkan?

Bermacam2 bermain di dalam kotak fikiran.

Baru2 ini saya ada mendengar ceramah dari Ustaz Abdul Somad (Allah Yahfazuhu) dari negara jiran, Indonesia melalui Youtube.

Tajuk video tersebut adalah - Pertanyaan Orang Malaysia Sungguh Luar Biasa -  yang membuatkan saya teruja nak tengok. Apa yang luar biasa sangat ye? :)) Boleh lihat video ini di sini.


Selepas mendengar hampir ke minit 34, ada satu soalan yang menyentuh hati saya yang diajukan kepada beliau. Ia lantas membuatkan saya berfikir. Saya nukilkan di bawah ini.

Soalan: Aku sudah pernah merasakan semua kepahitan hidup yang paling pahit adalah berharap kepada manusia - Saidina Ali bin Abu Tholib. Ustaz, sila huraikan tentang maksud berharap kepada manusia dari Saidina Ali. Adakah berharap seperti cinta atau lainnya? 

Jawapan:

Berharap kepada manusia hampa. 

Berharap kepada benda sirna.

Berharap kepada kuasa akan musnah.

Berharaplah kepada Allah yang tak pernah menyia-nyiakan harapan.

فَمَنْ كَانَ يَرْجُو لِقَاءَ رَبِّهِ ....

....Oleh itu, sesiapa yang percaya dan berharap akan pertemuan dengan Tuhannya,  -  Surah Al-kahf (18:110)

Siapa yang berharap kepada Allah, dua saja kau bawak.

فَلْيَعْمَلْ عَمَلًا صَالِحًا وَلَا يُشْرِكْ بِعِبَادَةِ رَبِّهِ أَحَدًا

hendaklah ia mengerjakan amal yang soleh dan janganlah ia mempersekutukan sesiapapun dalam ibadatnya kepada Tuhannya  -  Surah Al-kahf (18:110)

Berharap kepada anak, kecewa kerana anak mungkin tak membalas budi baik. Kita akan sakit hati.

Berharap kepada isteri, boleh jadi dia tidak membalas.

Berharap kepada suami, boleh jadi dia menikah sekali lagi.

Maka berharaplah kepada Allah SWT. 

Sakit hati muncul kerana terlalu banyak berharap kepada makhluk maka gantungkanlah harapan kepada Allah. 

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ  اللَّهُ الصَّمَدُ

Katakanlah (wahai Muhammad): "(Tuhanku) ialah Allah Yang Maha Esa;"Allah Yang menjadi tumpuan sekalian makhluk untuk memohon sebarang hajat - Surah Al-Ikhlaas (112 :1-2)

Allah tempat bergantung. Maka gantungkanlah kepada Allah SWT.

Bila bangun pagi 1 April 2018, ada mesej di whatsapp. Abang kata kakak ipar dah meninggal pukul 9.45 pagi (waktu Malaysia) di Hospital Sultanah Aminah, Johor. 

Hari ini...hari pemergian kakak ipar tersayang kembali kepada dunia yang kekal, pulang kepada Penciptanya.

Kakak ipar adalah seorang isteri dan wanita yang sangat penyabar, lemah lembut dan cantik budi pekertinya, 46 tahun; meninggal dunia selepas berjuang kanser rahim tahap 4. 

Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas rohnya, mengampuni dosa2 nya dan digolongkan dalam kalangan hamba2 Nya yang beriman. Amin. 

..يالله یرحمها


كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۗ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ۖ فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ ۗ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ

Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. 

Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya. ( A-li Imraan 3:185 )
Pada 20 Mac 2018 yang lalu musim bunga sudah bermula di Sepanyol. Cuaca tahun ini lebih sejuk kalau dibandingkan dengan bulan Mac 2017 oleh kerana angin yang teramat sejuk ´The beast from the east´ telah melanda Eropah pada bulan Februari yang lepas. 

Sepanyol yang biasanya jarang2 hujan pada bulan Mac telah dilanda hujan rahmat yang tak disangka2. Alhamdulillah. Tetapi ini juga bermaksud musim bunga di Madrid, maksud saya bila bunga2 sakura mula mekar tahun ini juga dijangka lebih lambat. 


Cuaca Madrid Mac 2018. Sumber: Accuweather


Cuaca Madrid Mac 2017. Sumber: Accuweather

Bila ada orang tanya saya, bila musim bunga di Madrid akan bermula yang bermaksud bila bunga sakura akan mula mekar, saya kata biasanya awal bulan Mac. 

Tapi memang tak sangka sepanjang hujung bulan Februari dan awal bulan Mac asyik hujan saja tahun ini dan putik2 bunga masih belum ada tanda2 untuk mekar. Inilah kekuasaan Allah. Subhanallah. 

Manusia cuma boleh merancang atau meramal tapi tiada siapa tahu dengan pasti apa yang akan berlaku pada esok hari, hatta pada saat selepas ini. 

Ini adalah kronologi gambar2 bunga yang saya telah ambil sekitar Madrid disusun mengikut tarikh.


Gambar ini diambil pada 17 Februari 2018. Satu2 nya pokok yang telah berbunga. Bunganya putih dan tiada langsung rona merah jambu. 

Oleh kerana pokok ini tinggi saya tak dapat nak bezakan sama ada ia adalah bunga dari pokok badam atau dari pokok ceri. Di Sepanyol, bunga yang terkenal pada musim bunga adalah bunga dari pokok badam yang disebut - almendros

Kalau siapa2 nak lihat bunga pokok badam kembang di Madrid, boleh lawati Taman Quinta de Los Molinos, Line 5, Stesen Suances hujung Februari/ awal Mac. Boleh tengok keadaan taman ini ketika bunga2 kembang di laman ini.

Madrid mempunyai banyak sangat taman2 yang cantik macam Retiro, Manzanares, Parque del oeste, dan banyak lagi taman yang saya masih belum sempat pergi. 

Taman? Hmm..saya perasan bila umur sudah menjejaki 3 series dulu (macam kereta BM* daaa) , saya mula ada minat sikit2 nak tengok2 taman ni dan sekarang ni bila dah masuk 4 series ni lagi lah...Masha Allah, Ya Allah berkatilah umur ini yang Kau anugerahkan. Amin. 

Oh ya, ada satu doa yang bagus untuk diamalkan ketika umur sudah menjejaki 4 series ni. Kata omputeh, ´Life begins at 40´ tapi Islam sangat indah, Allah sudah beritahu kita siap2 dalam Al-Quran,  apa yang kita perlu fokus dalam hidup bila sudah masuk tahap ini. 

رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَىٰ وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِي فِي ذُرِّيَّتِي ۖ إِنِّي تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّي مِنَ الْمُسْلِمِينَ


“Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada ibu bapaku, dan agar aku dapat mengerjakan amal soleh yang Engkau redhai; dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada-Mu, dan sesungguhnya aku dari orang-orang Islam (yang tunduk patuh kepadamu)”

(Surah al-Ahqaf, 46:15)

Kembali ke bunga-bunga jom!!


Gambar ini pula diambil bersebelahan dengan Stesen Renfe Cercanias berdekatan rumah saya iaitu di Villaverde Bajo pada 22 Februari 2018. 

Masa ni saya jangka ahh...tak lama lagi mesti mula kembang semua bunga2 di kawasan rumah saya sebab rumah saya di selatan Madrid, jadi lebih panas lagi cuaca dia dan bunga2 lebih awal kembang berbanding kawasan di utara Madrid. 


Kemudian pada tarikh 26 Februari 2018, saya ambil gambar di atas pula yang terletak di satu blok bersebelahan rumah saya. 

Dari pemerhatian saya, bunga dari pokok ini mungkin lain jenis dia dengan bunga dari pokok yang bersebelahan dengan stesen Renfe sebab setiap tahun memang bunga di sebelah stesen tu akan kembang dulu. 

Bermula dari tarikh ini juga, Sepanyol mula sejuk tak semena2 pada hujung bulan dua dan taburan hujan yang tinggi di kawasan yang jarang2 hujan bila nak masuk musim bunga. Subhanallah.

Pada 27 Februari, cuaca Madrid tiba2 jatuh ke minimum 2 celcius, maksimum 5 celcius berbanding hari sebelumnya minimum 2 celcius, maksimum 13. 

Pada tahun 2017, untuk tarikh yang sama minimum 5 celcius, maksimum 14. Dan hampir sepanjang minggu dari tarikh 27 Februari 2018 hingga dua minggu awal bulan Mac, seringkali hujan. Alhamdulillah. 

Tidaklah kering kulitku. Kalau tak, dah macam sisik ular..hehe. Cuaca Mediterranean ni kering. Siapa2 nak datang Sepanyol, pastikan sentiasa minum air ketika jalan2 di sini.


Gambar ini pula saya ambil pada 12 Mac 2018, setelah musim hujan yang berpanjangan dan langit Madrid yang senantiasa biru kebiasaannya tapi dalam tempoh dua minggu ini sentiasa suram. Gambar ini saya ambil di kawasan Madrid yang dipanggil, Barrio de Las Letras. Boleh lihat peta di sini

Hmm..apa maksudnya. Letra dalam bahasa Sepanyol membawa erti yang pelbagai - surat, huruf, seni, tulisan dan sebagainya. Tapi di kawasan ini, terdapat banyak laluan2 pejalan kaki yang dihiasi dengan petikan kata2 oleh artis2 seni, penulis, pengarah teater dan mereka2 yang terkenal dalam aliran seni diabadikan di kejiranan ini. Cantik kan? Lagi satu gambar macam ini saya pernah ambil di Plaza Mayor. 


Kemudian pada 13 Mac saya ambil gambar bunga Daisy di sebelah kiri, gambar atas di kawasan rumah kawan saya di utara Madrid. Selepas ini saya sudah lihat banyak bunga2 liar mula mekar di atas rumput2 di merata2 tempat. 

Selepas tu, minggu tu hujan lagi sampailah 19 Mac baru dapat lihat bunga2 sakura yang betul2 kembang di sekitar kelas bahasa Sepanyol saya di Embajadores. Subhanallah..cantik sangat dan hari ini juga hujan. 


Terlalu banyak gambar yang saya ingin kongsikan..apakan daya sudah terlalu panjang post ini..gambar diatas saya ambil pada 29 Mac baru2 ini di taman berdekatan rumah saya. Kalau tahun 2017, bunga2 ini sudah kembang pada 1 Mac. 

Sampai disini, sehingga bertemu di lain post. إن شاء الله